026 - سورة الشعراء (Para Penyair)


Qari: Mishary Rasheed Al-Efasy

Klik untuk dengar bacaan lain.

Abdelbari Al-Toubayti
Abdul Aziz Al-Ahmad
Abdulbari Mohammad
Abdulbasit Abdulsamad (Hafs A'n Assem)
Abdulbasit Abdulsamad (Mojawwad)
Abdulbasit Abdulsamad (Warsh An Nafi)
Abdullah Al-Johany
Abdullah Basfer
Abdullah Khayyat
Abdulmohsin Al-Qasim
Abdulmohsin Al-Obaikan
Abdulrahman Alsudaes
Abdulrasheed Soufi (Assosi An Abi Amr)
Abdulrasheed Soufi (Hamzah An Khalaf)
Abdulwadood Haneef
Abu Bakr Al Shatri
Adel Al-Khalbany
Adel Ryyan
Ahmad Al-Ajmy
Ahmad Al-Hawashi
Ahmad Nauina
Ahmed Saber
Akram Alalaqmi
Al-Qaria Yassen
Alashri Omran
Ali Alhuthaifi (Qalon An Nafia)
Ali Alhuthaifi (Hafs A'n Assem)
Ali Hajjaj Alsouasi
Ali Jaber
Aloyoon Al-Koshi (Warsh)
Alzain Mohammad Ahmad
Emad Hafez
Fares Abbad
Hani Arrifai
Ibrahim Al-Akdar
Ibrahim Aldosari
Jamaan Alosaimi
Jamal Shaker Abdullah
Khaled Al-Qahtani
Khalid Abdulkafi
Khalid Almohana
Khalifa Altunaiji
Maher Al-Meaqli
Maher Shakhashero
Mahmood Al rifai
Mahmood AlSheimy
Mahmoud Ali Albanna (Hafs A'n Assem)
Mahmoud Ali Albanna (Mjawwad)
Mahmoud Khalil Al-Hussary (Hafs A'n Assem)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Mjawwad)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Warsh)
Mishary Rashed Al-Efasy
Mohammad Abdullkarem
Mohammad Al-Abdullah (Al-Dorai Kisaai)
Mohammad Al-Abdullah (Al-Bizi n Qunbol)
Mohammad Al-Tablaway
Mohammad Saleh Alim Shah
Mohammed Al-Lohaidan
Mohammad Ayyub
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Mojawwad)
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Hafs A'n Assem)
Mousa Bilal
Muftah Alsaltany (AlDorai A'n Al-Kisa'ai)
Muftah Alsaltany (Aldori A'n Abi Amr)
Mustafa Al-Lahoni
Mustafa Ismail
Mustafa Raad Al-Azawi
Mohammad Jibreel
Nabil Ar-Rifa
Omar Al-Qazabri (Warsh)
Saad Al-Ghamdi
Saber Abdulhakm
Sahl Yassin
Salah Albudair
Salah Alhashim
Saud Al-Shuraim
Sayeed Ramadan
Shirazad Taher
Salah Bukhatir
Tawfeeq As-Sayegh
Waleed Alnaihi
Yahya Hawwa
Yasser Al-Mazroyee
Yasser Al-Qurashi
Yousef Alshoaey
Zaki Daghistani

Sembunyikan semula


1 . Ţā-Sīn-Mīm.

Taa, Siin, Miim.

2 . Tilka 'Āyātu Al-Kitābi Al-Mubīni.

Ini ialah ayat-ayat Kitab (Al-Quran) yang jelas nyata.

3 . La`allaka Bākhi`un Nafsaka 'Allā Yakūnū Mu'uminīna.

Jangan-jangan pula engkau (wahai Muhammad), membinasakan dirimu dengan menanggung dukacita, kerana mereka tidak menjadi orang-orang yang beriman.

4 . 'In Nasha' Nunazzil `Alayhim Mina As-Samā'i 'Āyatan Fažallat 'A`nāquhum Lahā Khāđi`īna.

Kalau Kami mahu, tentulah Kami akan turunkan kepada mereka satu mukjizat dari langit, yang menjadikan mereka tunduk kepadanya.

5 . Wa Mā Ya'tīhim Min Dhikrin Mina Ar-Raĥmāni Muĥdathin 'Illā Kānū `Anhu Mu`riđīna.

Dan tidak datang kepada mereka peringatan serta pengajaran yang baharu dari (Allah) Ar-Rahman, melainkan mereka tetap berpaling mengingkarinya.

6 . Faqad Kadhdhabū Fasaya'tīhim 'Anbā'u Mā Kānū Bihi Yastahzi'ūn.

Oleh kerana mereka telah mendustakan Al-Quran, maka sudah tentu akan datang kepada mereka berita-berita (azab) mengenai perkara yang mereka ejek-ejek itu.

7 . 'Awalam Yaraw 'Ilaá Al-'Arđi Kam 'Anbatnā Fīhā Min Kulli Zawjin Karīmin.

Masihkah mereka berdegil dan tidak memperhatikan bumi, berapa banyak kami tumbuhkan padanya dari berbagai jenis tanaman yang memberi banyak manfaat?

8 . 'Inna Fī Dhālika La'āyatan Wa Mā Kāna 'Aktharuhum Mu'uminīna.

Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat satu tanda (yang membuktikan kekuasaan dan rahmat pengurniaan Allah); dan (dalam pada itu), kebanyakan mereka tidak juga beriman.

9 . Wa 'Inna Rabbaka Lahuwa Al-`Azīzu Ar-Raĥīmu.

Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) Dia lah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

10 . Wa 'Idh Nādaá Rabbuka Mūsaá 'An A'ti Al-Qawma Až-Žālimīna.

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Tuhanmu menyeru Nabi Musa: "Hendaklah engkau mendatangi kaum yang zalim, -

11 . Qawma Fir`awna 'Alā Yattaqūna.

"Iaitu kaum Firaun; tidakkah mereka mahu mengawal diri dari kemurkaanKu?"

12 . Qāla Rabbi 'Innī 'Akhāfu 'An Yukadhdhibūni.

Nabi Musa merayu dengan berkata: "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku takut bahawa mereka akan mendustakan daku.

13 . Wa Yađīqu Şadrī Wa Lā Yanţaliqu Lisānī Fa'arsil 'Ilaá Hārūna.

"Dan akan sempit pula dadaku serta tidak lancar lidahku; oleh itu utuskanlah perintahMu kepada Harun (supaya ia membantuku).

14 . Wa Lahum `Alayya Dhanbun Fa'akhāfu 'An Yaqtulūni.

"Dan lagi mereka ada mengemukakan satu tuduhan jenayah terhadapku; oleh itu aku takut mereka akan membunuhku".

15 . Qāla Kallā Fādh/habā Bi'āyātinā 'Innā Ma`akum Mustami`ūna.

Allah berfirman: "Jangan! Jangan fikir (akan berlaku apa yang engkau bimbangkan itu)! Oleh itu pergilah kamu berdua membawa mukjizat-mukjizat Kami (yang membuktikan kebenaran kamu); sesungguhnya Kami ada bersama-sama kamu: mendengar.

16 . Fa'tiyā Fir`awna Faqūlā 'Innā Rasūlu Rabbi Al-`Ālamīna.

"Maka pergilah kamu kepada Firaun, kemudian katakanlah kepadanya: sesungguhnya kami adalah utusan Tuhan sekalian alam.

17 . 'An 'Arsil Ma`anā Banī 'Isrā'īla.

"Menyuruhmu membebaskan kaum Bani Israil mengikut kami".

18 . Qāla 'Alam Nurabbika Fīnā Walīdāan Wa Labithta Fīnā Min `Umurika Sinīna.

Firaun menjawab: "Bukankah kami telah memeliharamu dalam kalangan kami semasa engkau kanak-kanak yang baharu lahir, serta engkau telah tinggal dalam kalangan kami beberapa tahun dari umurmu?

19 . Wa Fa`alta Fa`lataka Allatī Fa`alta Wa 'Anta Mina Al-Kāfirīna.

"Dan (bukankah) engkau telah melakukan satu perbuatan (jenayah) yang telah engkau lakukan dan (dengan itu) engkau dari orang-orang yang tidak mengenang budi?"

20 . Qāla Fa`altuhā 'Idhāan Wa 'Anā Mina Ađ-Đāllīn.

Nabi Musa berkata: "Aku melakukan perbuatan yang demikian sedang aku ketika itu dari orang-orang yang belum mendapat petunjuk.

21 . Fafarartu Minkum Lammā Khiftukum Fawahaba Lī Rabbī Ĥukmāan Wa Ja`alanī Mina Al-Mursalīna.

"Lalu aku melarikan diri dari kamu, ketika aku merasa takut kepada kamu; kemudian Tuhanku mengurniakan daku ilmu pengetahuan ugama, dan menjadikan daku seorang RasulNya.

22 . Wa Tilka Ni`matun Tamunnuhā `Alayya 'An `Abbadta Banī 'Isrā'īla.

"Dan budimu memeliharaku yang engkau bangkit-bangkitkan itu adalah kerana engkau telah bertindak memperhambakan kaum Bani Israil.

23 . Qāla Fir`awnu Wa Mā Rabbu Al-`Ālamīna.

Firaun berkata (dengan sombongnya): "Dan apa dia Tuhan sekalian alam itu?"

24 . Qāla Rabbu As-Samāwāti Wa Al-'Arđi Wa Mā Baynahumā 'In Kuntum Mūqinīna.

Nabi Musa menjawab. "Dia lah yang memiliki dan mentadbirkan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya, - kalaulah kamu mahu mendapat keyakinan dengan berdalil maka inilah jalannya".

25 . Qāla Liman Ĥawlahu 'Alā Tastami`ūna.

Firaun berkata kepada orang-orang yang ada di sekelilingnya: "Tidakkah kamu dengar (apa yang dikatakan olehnya)?"

26 . Qāla Rabbukum Wa Rabbu 'Ābā'ikumu Al-'Awwalīna.

Nabi Musa menegaskan lagi: "Dia lah Tuhan yang memiliki dan memelihara kamu dan Tuhan datuk nenek kamu yang telah lalu."

27 . Qāla 'Inna Rasūlakum Al-Ladhī 'Ursila 'Ilaykum Lamajnūnun.

Firaun berkata (kepada orang-orangnya): "Sebenarnya Rasul yang diutuskan kepada kamu ini, sungguh gila?"

28 . Qāla Rabbu Al-Mashriqi Wa Al-Maghribi Wa Mā Baynahumā 'In Kuntum Ta`qilūna.

Nabi Musa (menerangkan lagi tentang keesaan Allah dan kekuasaanNya dengan) berkata: "Dia lah yang memiliki dan menguasai timur dan barat serta segala yang ada di antara keduanya; kalau kamu orang-orang yang berakal tentulah memahamiNya!"

29 . Qāla La'in Attakhadhta 'Ilahāan Ghayrī La'aj`alannaka Mina Al-Masjūnīna.

Firaun berkata: "Demi sesungguhnya! Jika engkau menyembah Tuhan yang lain daripadaku, sudah tentu aku akan menjadikan engkau dari orang-orang yang dipenjarakan".

30 . Qāla 'Awalaw Ji'tuka Bishay'in Mubīnin.

Nabi Musa menjawab: "Adakah (engkau akan memenjarakan daku juga) walau pun aku membawa kepadamu sesuatu bukti yang jelas nyata?"

31 . Qāla Fa'ti Bihi 'In Kunta Mina Aş-Şādiqīna.

Firaun berkata: "Kalau demikian, bawalah bukti itu jika betul engkau dari orang-orang yang benar".

32 . Fa'alqaá `Aşāhu Fa'idhā Hiya Thu`bānun Mubīnun.

Nabi Musa pun mencampakkan tongkatnya, maka tiba-tiba tongkatnya itu menjadi seekor ular yang jelas nyata.

33 . Wa Naza`a Yadahu Fa'idhā Hiya Bayđā'u Lilnnāžirīna.

Dan ia mengeluarkan tangannya, maka tiba-tiba tangannya menjadi putih (bersinar-sinar) bagi orang-orang yang melihatnya.

34 . Qāla Lilmala'i Ĥawlahu 'Inna Hādhā Lasāĥirun `Alīmun.

Firaun berkata kepada ketua-ketua kaum yang ada dikelilingnya: "Sesungguhnya orang ini (Musa) ialah seorang ahli sihir yang mahir.

35 . Yurīdu 'An Yukhrijakum Min 'Arđikum Bisiĥrihi Famādhā Ta'murūna.

"Ia bertujuan hendak mengeluarkan kamu dari negeri kamu dengan sihirnya, maka apa yang kamu syorkan?"

36 . Qālū 'Arjihi Wa 'Akhāhu Wa Ab`ath Fī Al-Madā'ini Ĥāshirīna.

Mereka berkata: "Tangguhkanlah dahulu (sebarang tindakan) terhadapnya dan terhadap saudaranya, serta hantarkanlah ke bandar-bandar (negeri Mesir) orang-orang yang mengumpulkan (ahli-ahli sihir),

37 . Ya'tūka Bikulli Saĥĥārin `Alīmin.

"Supaya mereka membawa kepadamu segala ahli sihir yang mahir".

38 . Fajumi`a As-Saĥaratu Limīqāti Yawmin Ma`lūmin.

Lalu dikumpulkanlah ahli-ahli sihir itu pada satu masa yang ditentukan, pada hari (perayaan) yang termaklum.

39 . Wa Qīla Lilnnāsi Hal 'Antum Mujtami`ūna.

Dan dikatakan kepada orang ramai: "Berkumpulah kamu semuanya;.

40 . La`allanā Nattabi`u As-Saĥarata 'In Kānū Hum Al-Ghālibīna.

"Semoga kita (tetap) mengikut (ugama) ahli-ahli sihir itu kiranya merekalah orang-orang yang menang".

41 . Falammā Jā'a As-Saĥaratu Qālū Lifir`awna 'A'inna Lanā La'ajrāan 'In Kunnā Naĥnu Al-Ghālibīna.

Maka ketika ahli-ahli sihir itu datang, berkatalah mereka kepada Firaun: "Benarkah kami akan beroleh upah, kiranya kamilah orang-orang yang menang?"

42 . Qāla Na`am Wa 'Innakum 'Idhāan Lamina Al-Muqarrabīna.

Firaun menjawab: "Benar, (kamu akan mendapatnya) dan sesungguhnya kamu dengan itu akan menjadi dari orang-orang yang dekat kepadaku".

43 . Qāla Lahum Mūsaá 'Alqū Mā 'Antum Mulqūna.

Nabi Musa berkata kepada mereka: "Campakkanlah dahulu apa yang kamu hendak campakkan".

44 . Fa'alqaw Ĥibālahum Wa `Işīyahum Wa Qālū Bi`izzati Fir`awna 'Innā Lanaĥnu Al-Ghālibūna.

Lalu mereka mencampakkan tali-tali dan tongkat-tongkat mereka sambil berkata: "Demi kekuasaan Firaun, sesungguhnya sudah tetap kamilah orang-orang yang akan menang".

45 . Fa'alqaá Mūsaá `Aşāhu Fa'idhā Hiya Talqafu Mā Ya'fikūna.

Kemudian Nabi Musa pula mencampakkan tongkatnya, tiba-tiba tongkatnya itu menelan apa yang mereka pura-pura adakan (dengan sihir mereka).

46 . Fa'ulqiya As-Saĥaratu Sājidīna.

Maka (kemenangan Nabi Musa menjadikan) ahli-ahli sihir itu segera merebahkan diri: sujud,

47 . Qālū 'Āmannā Birabbi Al-`Ālamīna.

Sambil berkata: "Kami beriman kepada Tuhan sekalian alam,

48 . Rabbi Mūsaá Wa Hārūna.

"Tuhan Nabi Musa dan Nabi Harun".

49 . Qāla 'Āmantum Lahu Qabla 'An 'Ādhana Lakum 'Innahu Lakabīrukum Al-Ladhī `Allamakum As-Siĥra Falasawfa Ta`lamūna La'uqaţţi`anna 'Aydiyakum Wa 'Arjulakum Min Khilāfin Wa La'uşallibannakum 'Ajma`īna.

Firaun berkata: "Patutkah kamu beriman kepadanya sebelum aku izinkan kamu? Sesungguhnya dia lah (Musa) ketua kamu yang mengajar kamu ilmu sihir; oleh itu kamu akan mengetahui kelak (akibatnya). Demi sesungguhnya, aku akan memotong tangan dan kaki kamu dengan bersilang kemudian aku akan memalang kamu semuanya".

50 . Qālū Lā Đayra 'Innā 'Ilaá Rabbinā Munqalibūna.

Mereka menjawab: "(Ugutanmu itu) tidaklah menjadi hal! Sesungguhnya kami (tidak gentar), kerana kepada Tuhan kamilah kembalinya kami.

51 . 'Innā Naţma`u 'An Yaghfira Lanā Rabbunā Khaţāyānā 'An Kunnā 'Awwala Al-Mu'uminīna.

"Sesungguhnya kami amat berharap supaya Tuhan Kami mengampunkan dosa-dosa kami, kerana kamilah orang-orang yang mula-mula beriman (dalam peristiwa ini)".

52 . Wa 'Awĥaynā 'Ilaá Mūsaá 'An 'Asri Bi`ibādī 'Innakum Muttaba`ūna.

(Allah berfirman): Dan Kami wahyukan kepada Nabi Musa: "Hendaklah engkau membawa hamba-hambaKu (kaummu) keluar pada waktu malam; sesungguhnya kamu akan dikejar (oleh Firaun dan tenteranya)".

53 . Fa'arsala Fir`awnu Fī Al-Madā'ini Ĥāshirīna.

(Setelah mengetahui keadaan itu) maka Firaun mengutus (orang-orangnya) ke bandar-bandar (negeri Mesir), untuk mengumpulkan (tenteranya),

54 . 'Inna Hā'uulā' Lashirdhimatun Qalīlūna.

(Sambil berkata kepada mereka): "Sesungguhnya orang-orang (Musa) itu adalah segolongan kecil,

55 . Wa 'Innahum Lanā Laghā'ižūna.

"Dan sesungguhnya mereka melakukan perkara yang menyebabkan kita marah;.

56 . Wa 'Innā Lajamī`un Ĥādhirūna.

"Dan sesungguhnya kita sekalian, sentiasa beringat dan berjaga-jaga".

57 . Fa'akhrajnāhum Min Jannātin Wa `Uyūnin.

Dengan sebab itu maka kami jadikan mereka (Firaun dan tenteranya) keluar meninggalkan kebun-kebun dan matair,

58 . Wa Kunūzin Wa Maqāmin Karīmin.

Dan juga khazanah-khazanah kekayaan serta tempat tinggal yang mulia.

59 . Kadhālika Wa 'Awrathnāhā Banī 'Isrā'īla.

Demikianlah keadaannya; dan Kami jadikan semua peninggalan Firaun dan tenteranya milik Bani Israil sebagai pusaka.

60 . Fa'atba`ūhum Mushriqīna.

Maka Firaun dan tenteranya pun mengejar mereka ketika matahari terbit.

61 . Falammā Tarā'aá Al-Jam`āni Qāla 'Aşĥābu Mūsaá 'Innā Lamudrakūna.

Setelah kedua-dua kumpulan itu nampak satu sama lain, berkatalah orang-orang Nabi Musa: "Sesungguhnya kita akan dapat ditawan".

62 . Qāla Kallā 'Inna Ma`iya Rabbī Sayahdīnī.

Nabi Musa menjawab: "Tidak! Jangan fikir (akan berlaku yang demikian)! Sesungguhnya aku sentiasa disertai oleh Tuhanku (dengan pemuliharaan dan pertolonganNya), Ia akan menunjuk jalan kepadaku".

63 . Fa'awĥaynā 'Ilaá Mūsaá 'An Ađrib Bi`aşāka Al-Baĥra Fānfalaqa Fakāna Kullu Firqin Kālţţawdi Al-`Ažīmi.

Lalu Kami wahyukan kepada Nabi Musa: "Pukulah laut itu dengan tongkatmu". (Setelah dipukul) maka terbelahlah laut itu (kepada beberapa bahagian), lalu menjadilah air tiap-tiap bahagian yang terbelah itu terangkat seperti gunung yang besar.

64 . Wa 'Azlafnā Thamma Al-'Ākharīna.

Dan Kami dekatkan golongan yang lain itu ke situ.

65 . Wa 'Anjaynā Mūsaá Wa Man Ma`ahu 'Ajma`īna.

Dan Kami selamatkan Nabi Musa serta orang-orang yang bersama dengannya, semuanya.

66 . Thumma 'Aghraqnā Al-'Ākharīna.

Kemudian Kami tenggelamkan golongan yang lain (yang mengejarnya).

67 . 'Inna Fī Dhālika La'āyatan Wa Mā Kāna 'Aktharuhum Mu'uminīna.

Sesungguhnya pada peristiwa yang demikian, terdapat satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan (dalam pada itu), kebanyakkan mereka tidak juga mahu beriman.

68 . Wa 'Inna Rabbaka Lahuwa Al-`Azīzu Ar-Raĥīmu.

Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad), Dia lah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

69 . Wa Atlu `Alayhim Naba'a 'Ibrāhīma.

Dan bacakanlah pula kepada mereka perihal Nabi Ibrahim.

70 . 'Idh Qāla Li'abīhi Wa Qawmihi Mā Ta`budūna.

Ketika ia berkata kepada bapanya dan kaumnya: "Apa yang kamu sembah?"

71 . Qālū Na`budu 'Aşnāmāan Fanažallu Lahā `Ākifīna.

Mereka menjawab: "Kami menyembah berhala-berhala, maka (kerana memuliakannya) kami berkekalan menyembahnya".

72 . Qāla Hal Yasma`ūnakum 'Idh Tad`ūna.

Nabi Ibrahim bertanya: "Adakah berhala-berhala itu mendengar kamu semasa kamu menyerunya?

73 . 'Aw Yanfa`ūnakum 'Aw Yađurrūna.

"Atau mereka dapat memberikan sesuatu yang ada manfaatnya kepada kamu ataupun menimpakan sesuatu bahaya?"

74 . Qālū Bal Wajadnā 'Ābā'anā Kadhālika Yaf`alūna.

Mereka menjawab: "(Tidak satupun!) Bahkan kami dapati datuk nenek kami berbuat demikian".

75 . Qāla 'Afara'aytum Mā Kuntum Ta`budūna.

Nabi Ibrahim berkata: "Sudahkah kamu berfikir sehingga nampak gunanya benda-benda yang kamu sembah itu? -

76 . 'Antum Wa 'Ābā'uukumu Al-'Aqdamūna.

"(Yang sekian lama disembah oleh) kamu dan datuk nenek kamu yang dahulu?

77 . Fa'innahum `Adūwun Lī 'Illā Rabba Al-`Ālamīna.

"(Aku bertanya demikian) kerana sesungguhnya berhala-berhala itu ialah musuhKu, (aku tidak menyembah) melainkan Allah Tuhan sekalian alam;

78 . Al-Ladhī Khalaqanī Fahuwa Yahdīni.

"Tuhan yang menciptakan daku (dari tiada kepada ada), maka Dia lah yang memimpin dan memberi petunjuk kepadaku;

79 . Wa Al-Ladhī Huwa Yuţ`imunī Wa Yasqīni.

"Dan Tuhan yang Dia lah jua memberiku makan dan memberi minum,

80 . Wa 'Idhā Mariđtu Fahuwa Yashfīni.

"Dan apabila aku sakit, maka Dia lah yang menyembuhkan penyakitku;

81 . Wa Al-Ladhī Yumītunī Thumma Yuĥyīni.

"Dan (Dia lah) yang mematikan daku, kemudian Ia menghidupkan daku;

82 . Wa Al-Ladhī 'Aţma`u 'An Yaghfira Lī Khaţī'atī Yawma Ad-Dīni.

"Dan (Dia lah) yang aku harap-harapkan supaya mengampunkan dosaku pada hari kiamat;

83 . Rabbi Hab Lī Ĥukmāan Wa 'Alĥiqnī Biş-Şāliĥīna.

"Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh;

84 . Wa Aj`al Lī Lisāna Şidqin Fī Al-'Ākhirīna.

"Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian;

85 . Wa Aj`alnī Min Warathati Jannati An-Na`īmi.

"Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim;

86 . Wa Aghfir Li'abī 'Innahu Kāna Mina Ađ-Đāllīna.

"Dan ampunkanlah bagi bapaku, kerana sesungguhnya ia adalah dari orang-orang yang sesat;

87 . Wa Lā Tukhzinī Yawma Yub`athūna.

"Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

88 . Yawma Lā Yanfa`u Mālun Wa Lā Banūna.

"Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun,

89 . 'Illā Man 'Ataá Allāha Biqalbin Salīmin.

"Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera (dari syirik dan penyakit munafik);

90 . Wa 'Uzlifat Al-Jannatu Lilmuttaqīna.

"Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa,

91 . Wa Burrizat Al-Jaĥīmu Lilghāwīna.

"Dan diperlihatkan neraka jelas nyata kepada orang-orang yang sesat;

92 . Wa Qīla Lahum 'Ayna Mā Kuntum Ta`budūna.

"Serta dikatakan kepada mereka: ` Mana dia benda-benda yang kamu sembah dahulu -

93 . Min Dūni Allāhi Hal Yanşurūnakum 'Aw Yantaşirūna.

` Selain dari Allah? Dapatkah mereka menolong kamu atau menolong dirinya sendiri ? '

94 . Fakubkibū Fīhā Hum Wa Al-Ghāwūna.

"Lalu mereka dihumbankan ke dalam neraka dengan tertiarap, jatuh bangun berulang-ulang, - mereka dan orang-orang yang sesat bersama,

95 . Wa Junūdu 'Iblīsa 'Ajma`ūna.

"Termasuk juga bala tentera iblis semuanya.

96 . Qālū Wa Hum Fīhā Yakhtaşimūna.

"Mereka berkata, sambil bertengkar sesama sendiri dalam neraka:

97 . Ta-Allāhi 'In Kunnā Lafī Đalālin Mubīnin.

" ` Demi Allah! Sesungguhnya kami (semasa di dunia dahulu) adalah di dalam kesesatan yang jelas nyata,

98 . 'Idh Nusawwīkum Birabbi Al-`Ālamīna.

" ` Kerana kami menyamakan kamu dengan Tuhan sekalian alam;

99 . Wa Mā 'Ađallanā 'Illā Al-Mujrimūna.

" ` Dan tiadalah yang menyesatkan kami melainkan golongan yang berdosa.

100 . Famā Lanā Min Shāfi`īna.

" ` Dengan sebab itu, tiadalah kami beroleh sesiapapun yang memberi pertolongan,

101 . Wa Lā Şadīqin Ĥamīmin.

" ` Dan tiadalah juga sahabat karib yang bertimbang rasa.

102 . Falaw 'Anna Lanā Karratan Fanakūna Mina Al-Mu'uminīna.

" ` Maka alangkah baiknya kalau kami dapat ke dunia sekali lagi, supaya kami menjadi dari orang-orang yang beriman. ' "

103 . 'Inna Fī Dhālika La'āyatan Wa Mā Kāna 'Aktharuhum Mu'uminīna.

Sesungguhnya pada peristiwa yang demikian itu terdapat satu tanda (yang membukitkan keesaan Allah dan kekuasaanNya); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman.

104 . Wa 'Inna Rabbaka Lahuwa Al-`Azīzu Ar-Raĥīmu.

Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad), Dia lah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha mengasihani.

105 . Kadhdhabat Qawmu Nūĥin Al-Mursalīna.

(Demikian juga) kaum Nabi Nuh telah mendustakan Rasul-rasul (yang diutus kepada mereka.)

106 . 'Idh Qāla Lahum 'Akhūhum Nūĥun 'Alā Tattaqūna.

Ketika saudara mereka - Nabi Nuh, berkata kepada mereka: " Hendaknya kamu mematuhi suruhan Allah dan menjauhi laranganNya.

107 . 'Innī Lakum Rasūlun 'Amīnun.

"Sesungguhnya aku ini ialah Rasul yang amanah, (yang diutus oleh Allah) kepada kamu.

108 . Fāttaqū Allāha Wa 'Aţī`ūni.

" Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku.

109 . Wa Mā 'As'alukum `Alayhi Min 'Ajrin 'In 'Ajrī 'Illā `Alaá Rabbi Al-`Ālamīna.

"Dan aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah mengenai apa yang aku sampaikan (dari Tuhanku); balasanku hanyalah terserah kepada Allah Tuhan sekalian alam.

110 . Fāttaqū Allāha Wa 'Aţī`ūni.

"Maka dengan yang demikian, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku".

111 . Qālū 'Anu'uminu Laka Wa Attaba`aka Al-'Ardhalūna.

Mereka menjawab: "Patutkah kami percaya kepadamu, sedang engkau semata-mata diikut oleh orang-orang yang rendah (pangkatnya dan hina pekerjaannya)?"

112 . Qāla Wa Mā `Ilmī Bimā Kānū Ya`malūna.

Nabi Nuh berkata: "Dan apalah ada kaitannya pengetahuanku dengan (pangkat dan) pekerjaan mereka?

113 . 'In Ĥisābuhum 'Illā `Alaá Rabbī Law Tash`urūna.

"Sebenarnya hitungan amal mereka hanya terserah kepada Tuhanku; kalaulah kamu menyedari dan memahaminya (kamu tidak berkata demikian).

114 . Wa Mā 'Anā Biţāridi Al-Mu'uminīna.

"Dan aku tidak akan menghalau orang-orang yang beriman (daripada bercampur-gaul denganku).

115 . 'In 'Anā 'Illā Nadhīrun Mubīnun.

"Aku ini hanyalah seorang Rasul pemberi amaran yang jelas nyata (kepada semua - tidak kira hina mulia)".

116 . Qālū La'in Lam Tantahi Yā Nūĥu Latakūnanna Mina Al-Marjūmīna.

Mereka (mengugut dengan) berkata: "Jika engkau tidak mahu berhenti (daripada menyiarkan ugamamu itu) wahai Nuh, sudah tentu engkau akan menjadi dari orang-orang yang direjam!"

117 . Qāla Rabbi 'Inna Qawmī Kadhdhabūni.

Nabi Nuh berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhanku! Sesungguhnya kaumku telah mendustakan daku.

118 . Fāftaĥ Baynī Wa Baynahum Fatĥāan Wa Najjinī Wa Man Ma`ī Mina Al-Mu'uminīna.

"Oleh itu, hukumkanlah antaraku dengan mereka, dengan hukuman tegas (yang menegakkan yang benar dan melenyapkan yang salah), serta selamatkanlah daku dan orang-orang yang beriman yang bersama-sama denganku"

119 . Fa'anjaynāhu Wa Man Ma`ahu Fī Al-Fulki Al-Mashĥūni.

Maka Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersama-sama dengannya dalam bahtera yang penuh sarat (dengan berbagai makhluk).

120 . Thumma 'Aghraqnā Ba`du Al-Bāqīna.

Kemudian daripada itu, Kami tenggelamkan golongan (kafir) yang tinggal (tidak turut bersama dalam bahtera).

121 . 'Inna Fī Dhālika La'āyatan Wa Mā Kāna 'Aktharuhum Mu'uminīna.

Sesungguhnya pada peristiwa yang demikian, terdapat satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman.

122 . Wa 'Inna Rabbaka Lahuwa Al-`Azīzu Ar-Raĥīmu.

Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad), Dia lah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

123 . Kadhdhabat `Ādun Al-Mursalīna.

(Demikian juga) kaum Aad telah mendustakan Rasul-rasul (yang diutus kepada mereka).

124 . 'Idh Qāla Lahum 'Akhūhum Hūdun 'Alā Tattaqūna.

Ketika saudara mereka - Nabi Hud, berkata kepada mereka: "Hendaknya kamu mematuhi perintah Allah dan menjauhi laranganNya.

125 . 'Innī Lakum Rasūlun 'Amīnun.

"Sesungguhnya aku ini seorang Rasul yang amanah, (yang diutus oleh Allah) kepada kamu.

126 . Fāttaqū Allāha Wa 'Aţī`ūni.

"Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku.

127 . Wa Mā 'As'alukum `Alayhi Min 'Ajrin 'In 'Ajrī 'Illā `Alaá Rabbi Al-`Ālamīna.

"Dan aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah mengenai apa yang aku sampaikan (dari Tuhanku); balasanku hanyalah terserah kepada Allah Tuhan sekalian alam.

128 . 'Atabnūna Bikulli Rī`in 'Āyatan Ta`bathūna.

"Patutkah kamu mendirikan pada tiap-tiap tempat yang tinggi bangunan-bangunan yang tersergam, padahal kamu tidak membuatnya dengan sesuatu tujuan yang baik.

129 . Wa Tattakhidhūna Maşāni`a La`allakum Takhludūna.

"Dan kamu pula bersusah payah mendirikan istana-istana dan benteng-benteng yang kukuh dengan harapan hendak kekal hidup selama-lamanya?

130 . Wa 'Idhā Baţashtum Baţashtum Jabbārīna.

"Dan apabila kamu memukul atau menyeksa, kamu melakukan yang demikian dengan kejam bengis?

131 . Fāttaqū Allāha Wa 'Aţī`ūni.

"Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah dan taatlah kepadaku.

132 . Wa Attaqū Al-Ladhī 'Amaddakum Bimā Ta`lamūna.

"Dan berbaktilah kamu kepada Allah yang telah menolong kamu dengan pemberian nikmat-nikmatNya yang kamu sedia mengetahuinya.

133 . 'Amaddakum Bi'an`āmin Wa Banīna.

"Diberinya kamu binatang-binatang ternak (yang biak) serta anak-pinak (yang ramai),

134 . Wa Jannātin Wa `Uyūnin.

"Dan taman-taman (yang indah permai) serta matair-matair (yang mengalir).

135 . 'Innī 'Akhāfu `Alaykum `Adhāba Yawmin `Ažīmin.

"Sesungguhnya aku takut, (bahawa) kamu akan ditimpa azab seksa hari yang besar (huru-haranya)".

136 . Qālū Sawā'un `Alaynā 'Awa`ažta 'Am Lam Takun Mina Al-Wā`ižīna.

Mereka menjawab: "Sama sahaja bagi kami, sama ada engkau beri nasihat pengajaran, atau engkau tidak menjadi dari orang-orang yang memberi nasihat pengajaran.

137 . 'In Hādhā 'Illā Khuluqu Al-'Awwalīna.

"Segala apa (yang engkau katakan) ini, hanyalah adat kebiasaan orang-orang dahulu-kala,

138 . Wa Mā Naĥnu Bimu`adhdhabīna.

"Dan kami pula tidak akan diseksa".

139 . Fakadhdhabūhu Fa'ahlaknāhum 'Inna Fī Dhālika La'āyatan Wa Mā Kāna 'Aktharuhum Mu'uminīna.

Akhirnya mereka mendustakan Rasul itu, lalu Kami binasakan mereka. Sesungguhnya pada peristiwa yang demikian, terdapat satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman.

140 . Wa 'Inna Rabbaka Lahuwa Al-`Azīzu Ar-Raĥīmu.

Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad), Dia lah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

141 . Kadhdhabat Thamūdu Al-Mursalīna.

(Demikian juga) kaum Thamud telah mendustakan Rasul-rasul (yang diutus kepada mereka),

142 . 'Idh Qāla Lahum 'Akhūhum Şāliĥun 'Alā Tattaqūna.

Ketika saudara mereka - Nabi Soleh, berkata kepada mereka: "Hendaknya kamu mematuhi perintah Allah dan menjauhi laranganNya.

143 . 'Innī Lakum Rasūlun 'Amīnun.

"Sesungguhnya aku ini Rasul yang amanah, (yang diutus oleh Allah) kepada kamu.

144 . Fāttaqū Allāha Wa 'Aţī`ūni.

"Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku.

145 . Wa Mā 'As'alukum `Alayhi Min 'Ajrin 'In 'Ajriya 'Illā `Alaá Rabbi Al-`Ālamīna.

"Dan aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah mengenai apa yang aku sampaikan (dari Tuhanku), balasanku hanyalah terserah kepada Allah Tuhan sekalian alam.

146 . 'Atutrakūna Fī Mā Hāhunā 'Āminīna.

"Adakah (kamu fikir), bahawa kamu akan dibiarkan sentiasa bersenang-senang dalam nikmat-nikmat yang ada di dunia ini? -

147 . Fī Jannātin Wa `Uyūnin.

"Di dalam taman-taman (yang indah permai), dan matair-matair (yang mengalir),

148 . Wa Zurū`in Wa Nakhlin Ţal`uhā Hađīmun.

"Dan kebun-kebun tanaman serta pohon-pohon tamar (kurma) yang buah mayangnya halus lembut?

149 . Wa Tanĥitūna Mina Al-Jibāli Buyūtāan Fārihīna.

"Dan kamu memahat sebahagian dari gunung-ganang sebagai tempat tinggal - dengan bijak dan bersungguh-sungguh?

150 . Fāttaqū Allāha Wa 'Aţī`ūni.

"Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku;

151 . Wa Lā Tuţī`ū 'Amra Al-Musrifīna.

"Dan janganlah kamu taati perintah orang-orang yang melampaui batas, -

152 . Al-Ladhīna Yufsidūna Fī Al-'Arđi Wa Lā Yuşliĥūna.

"Iaitu orang-orang yang melakukan kerosakan di bumi dan tidak membuat kebaikan".

153 . Qālū 'Innamā 'Anta Mina Al-Musaĥĥarīna.

Mereka menjawab: "Sesungguhnya engkau ini hanyalah salah seorang dari golongan yang kena sihir!

154 . Mā 'Anta 'Illā Basharun Mithlunā Fa'ti Bi'āyatin 'In Kunta Mina Aş-Şādiqīna.

"Engkau hanyalah seorang manusia seperti kami; oleh itu, bawakanlah satu tanda (mukjizat) jika betul engkau dari orang-orang yang benar".

155 . Qāla Hadhihi Nāqatun Lahā Shirbun Wa Lakum Shirbu Yawmin Ma`lūmin.

Nabi Soleh berkata: "Ini adalah seekor unta betina, (di antara cara-cara hidupnya ialah) air kamu hendaklah menjadi bahagian minumnya sehari, dan bahagian kamu sehari, menurut giliran yang tertentu.

156 . Wa Lā Tamassūhā Bisū'in Faya'khudhakum `Adhābu Yawmin `Ažīmin.

"Dan janganlah kamu menyentuhnya dengan sesuatu yang menyakitinya; (jika kamu menyakitinya) maka akibatnya kamu akan dibinasakan oleh azab seksa hari yang besar (huru-haranya)".

157 . Fa`aqarūhā Fa'aşbaĥū Nādimīna.

Akhirnya mereka menikam mati unta itu, kemudian mereka menyesal (setelah melihat kedatangan bala bencana).

158 . Fa'akhadhahum Al-`Adhābu 'Inna Fī Dhālika La'āyatan Wa Mā Kāna 'Aktharuhum Mu'uminīna.

Lalu mereka ditimpa azab yang membinasakan. Sesungguhnya peristiwa yang demikian mengandungi satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman.

159 . Wa 'Inna Rabbaka Lahuwa Al-`Azīzu Ar-Raĥīmu.

Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad), Dia lah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

160 . Kadhdhabat Qawmu Lūţin Al-Mursalīna.

(Demikian juga) kaum Nabi Lut telah mendustakan Rasul-rasul (yang diutus kepada mereka).

161 . 'Idh Qāla Lahum 'Akhūhum Lūţun 'Alā Tattaqūna.

Ketika saudara mereka - Nabi Lut, berkata kepada mereka: "Hendaknya kamu mematuhi perintah Allah dan menjauhi laranganNya.

162 . 'Innī Lakum Rasūlun 'Amīnun.

"Sesungguhnya aku ini Rasul yang amanah, (yang diutus oleh Allah) kepada kamu.

163 . Fāttaqū Allāha Wa 'Aţī`ūni.

"Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku.

164 . Wa Mā 'As'alukum `Alayhi Min 'Ajrin 'In 'Ajriya 'Illā `Alaá Rabbi Al-`Ālamīna.

"Dan aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah mengenai apa yang aku sampaikan (dari Tuhanku); balasanku hanyalah terserah kepada Allah Tuhan sekalian alam.

165 . 'Ata'tūna Adh-Dhukrāna Mina Al-`Ālamīna.

"Patutkah kamu melakukan hubungan jenis dengan lelaki dari kalangan manusia,

166 . Wa Tadharūna Mā Khalaqa Lakum Rabbukum Min 'Azwājikum Bal 'Antum Qawmun `Ādūna.

"Dan kamu tinggalkan apa yang diciptakan oleh Tuhan kamu untuk kamu (melakukan hubungan yang halal) dari badan isteri-isteri kamu? (Kamu orang-orang yang bersalah) bahkan kamu adalah kaum yang melampaui batas (keinginan kebanyaKan haiwan)!"

167 . Qālū La'in Lam Tantahi Yā Lūţu Latakūnanna Mina Al-Mukhrajīna.

Mereka menjawab: "Sesungguhnya jika engkau tidak berhenti wahai Lut (daripada mencaci dan menyalahkan kami), nescaya engkau akan diusir keluar!"

168 . Qāla 'Innī Li`amalikum Mina Al-Qālīna.

Nabi Lut berkata: "Sesungguhnya aku dari orang-orang yang bencikan perbuatan kamu yang keji itu".

169 . Rabbi Najjinī Wa 'Ahlī Mimmā Ya`malūna.

(Nabi Lut berdoa): "Wahai Tuhanku, selamatkanlah daku dan keluarga serta pengikut-pengikutku dari apa yang dilakukan oleh golongan (yang jahat) itu."

170 . Fanajjaynāhu Wa 'Ahlahu 'Ajma`īna.

Maka Kami selamatkan dia dan keluarganya serta pengikut-pengikutnya - semuanya

171 . 'Illā `Ajūzāan Fī Al-Ghābirīna.

Kecuali seorang perempuan tua tertinggal dalam golongan yang kena azab itu.

172 . Thumma Dammarnā Al-'Ākharīna.

Kemudian Kami hancurkan yang lain (yang menentang Nabi Lut).

173 . Wa 'Amţarnā `Alayhim Maţarāan Fasā'a Maţaru Al-Mundharīna.

Dan Kami hujani mereka dengan hujan (azab yang membinasakan); maka amatlah buruknya hujan azab yang menimpa kaum yang telah diberi amaran.

174 . 'Inna Fī Dhālika La'āyatan Wa Mā Kāna 'Aktharuhum Mu'uminīna.

Sesungguhnya peristiwa yang demikian, mengandungi satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman.

175 . Wa 'Inna Rabbaka Lahuwa Al-`Azīzu Ar-Raĥīmu.

Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad), Dia lah sahaja yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

176 . Kadhdhaba 'Aşĥābu Al-'Aykati Al-Mursalīna.

(Demikian juga) penduduk "Aikah" telah mendustakan Rasul-rasul (yang diutus kepada mereka).

177 . 'Idh Qāla Lahum Shu`aybun 'Alā Tattaqūna.

Ketika Nabi Syuaib berkata kepada mereka: "Hendaknya kamu mematuhi perintah Allah dan menjauhi laranganNya.

178 . 'Innī Lakum Rasūlun 'Amīnun.

"Sesungguhnya aku ini Rasul yang amanah, (yang diutus oleh Allah) kepada kamu.

179 . Fāttaqū Allāha Wa 'Aţī`ūni.

"Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku.

180 . Wa Mā 'As'alukum `Alayhi Min 'Ajrin 'In 'Ajriya 'Illā `Alaá Rabbi Al-`Ālamīna.

"Dan aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah mengenai apa yang aku sampaikan (dari Tuhanku); balasanku hanyalah terserah kepada Allah Tuhan sekalian alam.

181 . 'Awfū Al-Kayla Wa Lā Takūnū Mina Al-Mukhsirīna.

"Hendaklah kamu menyempurnakan sukatan cupak-gantang, dan janganlah kamu menjadi golongan yang merugikan orang lain.

182 . Wa Zinū Bil-Qisţāsi Al-Mustaqīmi.

"Dan timbanglah dengan neraca yang betul timbangannya.

183 . Wa Lā Tabkhasū An-Nāsa 'Ashyā'ahum Wa Lā Ta`thaw Fī Al-'Arđi Mufsidīna.

"Dan janganlah kamu mengurangi hak-hak orang ramai, dan janganlah kamu bermaharajalela melakukan kerosakan di bumi.

184 . Wa Attaqū Al-Ladhī Khalaqakum Wa Al-Jibillata Al-'Awwalīna.

"Dan (sebaliknya) berbaktilah kepada Allah yang telah menciptakan kamu dan umat-umat yang telah lalu".

185 . Qālū 'Innamā 'Anta Mina Al-Musaĥĥarīna.

Mereka menjawab: "Sesungguhnya engkau ini (hai Syuaib) hanyalah salah seorang dari golongan yang kena sihir.

186 . Wa Mā 'Anta 'Illā Basharun Mithlunā Wa 'In Nažunnuka Lamina Al-Kādhibīna.

"Dan engkau hanyalah seorang manusia seperti kami; dan sesungguhnya kami fikir engkau ini dari orang-orang yang dusta.

187 . Fa'asqiţ `Alaynā Kisafāan Mina As-Samā'i 'In Kunta Mina Aş-Şādiqīna.

Oleh itu, gugurkanlah atas kami ketul-ketul (yang membinasakan) dari langit, jika betul engkau dari orang-orang yang benar!"

188 . Qāla Rabbī 'A`lamu Bimā Ta`malūna.

Nabi Syuaib berkata: "Tuhanku lebih mengetahui akan apa yang kamu lakukan".

189 . Fakadhdhabūhu Fa'akhadhahum `Adhābu Yawmi Až-Žullati 'Innahu Kāna `Adhāba Yawmin `Ažīmin.

Maka mereka tetap juga mendustakannya, lalu mereka ditimpa azab seksa hari awan mendung; sesungguhnya kejadian itu adalah merupakan azab seksa hari yang amat besar - (huru-haranya).

190 . 'Inna Fī Dhālika La'āyatan Wa Mā Kāna 'Aktharuhum Mu'uminīna.

Sesungguhnya peristiwa yang demikian, mengandungi satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman.

191 . Wa 'Inna Rabbaka Lahuwa Al-`Azīzu Ar-Raĥīmu.

Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad), Dia lah sahaja yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

192 . Wa 'Innahu Latanzīlu Rabbi Al-`Ālamīna.

Dan sesungguhnya Al-Quran (yang di antara isinya kisah-kisah yang tersebut) adalah diturunkan oleh Allah Tuhan sekalian alam.

193 . Nazala Bihi Ar-Rūĥu Al-'Amīnu.

Ia dibawa turun oleh malaikat Jibril yang amanah.

194 . `Alaá Qalbika Litakūna Mina Al-Mundhirīna.

Ke dalam hatimu, supaya engkau (wahai Muhammad) menjadi seorang dari pemberi-pemberi ajaran dan amaran (kepada umat manusia).

195 . Bilisānin `Arabīyin Mubīnin.

(Ia diturunkan) dengan bahasa Arab yang fasih serta terang nyata.

196 . Wa 'Innahu Lafī Zuburi Al-'Awwalīna.

Dan sesungguhnya Al-Quran (tersebut juga perihalnya dan sebahagian dari pengajaran-pengajarannya) di dalam Kitab-kitab ugama orang-orang yang telah lalu.

197 . 'Awalam Yakun Lahum 'Āyatan 'An Ya`lamahu `Ulamā'u Banī 'Isrā'īla.

(Tidakkah mereka yang musyrik sedarkan kebenaran itu) dan tidakkah menjadi satu keterangan kepada mereka bahawa pendita-pendita ugama Bani lsrail mengetahui akan kebenaran Al-Quran itu?

198 . Wa Law Nazzalnāhu `Alaá Ba`đi Al-'A`jamīna.

Dan sekiranya Kami turunkan Al-Quran kepada setengah orang yang bukan Arab, yang tidak tahu membaca Arab,

199 . Faqara'ahu `Alayhim Mā Kānū Bihi Mu'uminīna.

Kemudian ia (dikurniakan Tuhan dapat) membacakannya kepada mereka, mereka tetap juga tidak mahu percayakan bacaan itu daripada Tuhan.

200 . Kadhālika Salaknāhu Fī Qulūbi Al-Mujrimīna.

Demikianlah Kami masukkan perasaan (kufur ingkar) itu ke dalam hati orang-orang yang melakukan dosa - tidak percayakan Al-Quran.

201 . Lā Yu'uminūna Bihi Ĥattaá Yaraw Al-`Adhāba Al-'Alīma.

Mereka tidak beriman kepada Al-Quran sehingga mereka melihat azab yang tidak terperi sakitnya,

202 . Faya'tiyahum Baghtatan Wa Hum Lā Yash`urūna.

Lalu azab itu datang menimpa mereka secara mengejut, dengan tidak mereka menyedarinya.

203 . Fayaqūlū Hal Naĥnu Munžarūna.

Maka (pada saat itu) mereka akan berkata (dengan menyesal): "Dapatkah kiranya kami diberi tempoh?"

204 . 'Afabi`adhābinā Yasta`jilūna.

(Kalaulah demikian keadaan mereka) maka patutkah mereka meminta disegerakan azab Kami?

205 . 'Afara'ayta 'In Matta`nāhum Sinīna.

Bagaimana fikiranmu (wahai Muhammad)? Jika Kami berikan mereka menikmati kesenangan bertahun-tahun,

206 . Thumma Jā'ahum Mā Kānū Yū`adūna.

Kemudian mereka didatangi azab seksa yang dijanjikan kepada mereka,

207 . Mā 'Aghnaá `Anhum Mā Kānū Yumatta`ūna.

(Tentulah) kesenangan yang mereka nikmati bertahun-tahun itu tidak dapat memberikan mereka sebarang pertolongan.

208 . Wa Mā 'Ahlaknā Min Qaryatin 'Illā Lahā Mundhirūna.

Dan tiadalah Kami membinasakan mana-mana negeri (yang telah dibinasakan itu), melainkan setelah diutus kepadanya lebih dahulu, Rasul-rasul pemberi amaran.

209 . Dhikraá Wa Mā Kunnā Žālimīna.

Memperingatkan mereka; dan Kami tidak sekali-kali berlaku zalim.

210 . Wa Mā Tanazzalat Bihi Ash-Shayāţīnu.

Dan Al-Quran itu pula tidak sekali-kali dibawa turun oleh Syaitan-syaitan.

211 . Wa Mā Yanbaghī Lahum Wa Mā Yastaţī`ūna.

Dan tidak layak bagi Syaitan-syaitan itu berbuat demikian, dan mereka juga tidak akan dapat melakukannya.

212 . 'Innahum `An As-Sam`i Lama`zūlūna.

Sesungguhnya mereka dihalang sama sekali daripada mendengar wahyu yang dibawa oleh Malaikat.

213 . Falā Tad`u Ma`a Allāhi 'Ilahāan 'Ākhara Fatakūna Mina Al-Mu`adhdhabīna.

Maka janganlah engkau (wahai Muhammad) menyembah tuhan yang lain bersama-sama Allah, akibatnya engkau akan menjadi dari golongan yang dikenakan azab seksa.

214 . Wa 'Andhir `Ashīrataka Al-'Aqrabīna.

Dan berilah peringatan serta amaran kepada kaum kerabatmu yang dekat.

215 . Wa Akhfiđ Janāĥaka Liman Attaba`aka Mina Al-Mu'uminīna.

Dan hendaklah engkau merendah diri kepada pengikut-pengikutmu dari orang-orang yang beriman.

216 . Fa'in `Aşawka Faqul 'Innī Barī'un Mimmā Ta`malūna.

Kemudian jika mereka berlaku ingkar kepadamu, maka katakanlah: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu lakukan!"

217 . Wa Tawakkal `Alaá Al-`Azīzi Ar-Raĥīmi.

Dan berserahlah kepada Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani,

218 . Al-Ladhī Yarāka Ĥīna Taqūmu.

Yang melihatmu semasa engkau berdiri (mengerjakan sembahyang),

219 . Wa Taqallubaka Fī As-Sājidīna.

Dan (melihat) gerak-gerimu di antara orang-orang yang sujud.

220 . 'Innahu Huwa As-Samī`u Al-`Alīmu.

Sesungguhnya Dia lah jua yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

221 . Hal 'Unabbi'ukum `Alaá Man Tanazzalu Ash-Shayāţīnu.

Mahukah, Aku khabarkan kepada kamu, kepada siapakah Syaitan-syaitan itu selalu turun?

222 . Tanazzalu `Alaá Kulli 'Affākin 'Athīmin.

Mereka selalu turun kepada tiap-tiap pendusta yang berdosa,

223 . Yulqūna As-Sam`a Wa 'Aktharuhum Kādhibūna.

Yang mendengar bersungguh-sungguh (apa yang disampaikan oleh Syaitan-syaitan itu), sedang kebanyakan beritanya adalah dusta.

224 . Wa Ash-Shu`arā'u Yattabi`uhum Al-Ghāwūna.

Dan Ahli-ahli syair itu, diturut oleh golongan yang sesat - tidak berketentuan hala.

225 . 'Alam Taraá 'Annahum Fī Kulli Wādin Yahīmūna.

Tidakkah engkau melihat bahawa mereka merayau-rayau dengan tidak berketentuan hala dalam tiap-tiap lembah (khayal dan angan-angan kosong)?

226 . Wa 'Annahum Yaqūlūna Mā Lā Yaf`alūna.

Dan bahawa mereka memperkatakan apa yang mereka tidak melakukannya?

227 . 'Illā Al-Ladhīna 'Āmanū Wa `Amilū Aş-Şāliĥāti Wa Dhakarū Allāha Kathīrāan Wa Antaşarū Min Ba`di Mā Žulimū Wa Saya`lamu Al-Ladhīna Žalamū 'Ayya Munqalabin Yanqalibūna.

Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh (dari kalangan penyair-penyair itu), dan mereka pula mengingati Allah banyak-banyak, serta mereka membela diri sesudah mereka dianiaya. Dan (ingatlah), orang-orang yang melakukan sebarang kezaliman, akan mengetahui kelak, ke tempat mana, mereka akan kembali.

0 Responses to "026 - سورة الشعراء (Para Penyair)"