037 - سورة الصافات (Yang Berbaris)


Qari: Mishary Rasheed Al-Efasy

Klik untuk dengar bacaan lain.

Abdelbari Al-Toubayti
Abdul Aziz Al-Ahmad
Abdulbari Mohammad
Abdulbasit Abdulsamad (Hafs A'n Assem)
Abdulbasit Abdulsamad (Mojawwad)
Abdulbasit Abdulsamad (Warsh An Nafi)
Abdullah Al-Johany
Abdullah Basfer
Abdullah Khayyat
Abdulmohsin Al-Qasim
Abdulmohsin Al-Obaikan
Abdulrahman Alsudaes
Abdulrasheed Soufi (Assosi An Abi Amr)
Abdulrasheed Soufi (Hamzah An Khalaf)
Abdulwadood Haneef
Abu Bakr Al Shatri
Adel Al-Khalbany
Adel Ryyan
Ahmad Al-Ajmy
Ahmad Al-Hawashi
Ahmad Nauina
Ahmed Saber
Akram Alalaqmi
Al-Qaria Yassen
Alashri Omran
Ali Alhuthaifi (Qalon An Nafia)
Ali Alhuthaifi (Hafs A'n Assem)
Ali Hajjaj Alsouasi
Ali Jaber
Aloyoon Al-Koshi (Warsh)
Alzain Mohammad Ahmad
Emad Hafez
Fares Abbad
Hani Arrifai
Ibrahim Al-Akdar
Ibrahim Aldosari
Jamaan Alosaimi
Jamal Shaker Abdullah
Khaled Al-Qahtani
Khalid Abdulkafi
Khalid Almohana
Khalifa Altunaiji
Maher Al-Meaqli
Maher Shakhashero
Mahmood Al rifai
Mahmood AlSheimy
Mahmoud Ali Albanna (Hafs A'n Assem)
Mahmoud Ali Albanna (Mjawwad)
Mahmoud Khalil Al-Hussary (Hafs A'n Assem)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Mjawwad)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Warsh)
Mishary Rashed Al-Efasy
Mohammad Abdullkarem
Mohammad Al-Abdullah (Al-Dorai Kisaai)
Mohammad Al-Abdullah (Al-Bizi n Qunbol)
Mohammad Al-Tablaway
Mohammad Saleh Alim Shah
Mohammed Al-Lohaidan
Mohammad Ayyub
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Mojawwad)
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Hafs A'n Assem)
Mousa Bilal
Muftah Alsaltany (AlDorai A'n Al-Kisa'ai)
Muftah Alsaltany (Aldori A'n Abi Amr)
Mustafa Al-Lahoni
Mustafa Ismail
Mustafa Raad Al-Azawi
Mohammad Jibreel
Nabil Ar-Rifa
Omar Al-Qazabri (Warsh)
Saad Al-Ghamdi
Saber Abdulhakm
Sahl Yassin
Salah Albudair
Salah Alhashim
Saud Al-Shuraim
Sayeed Ramadan
Shirazad Taher
Salah Bukhatir
Tawfeeq As-Sayegh
Waleed Alnaihi
Yahya Hawwa
Yasser Al-Mazroyee
Yasser Al-Qurashi
Yousef Alshoaey
Zaki Daghistani

Sembunyikan semula


1 . Wa Aş-Şāffāti Şaffāan.  

Demi (hamba-hambaKu) yang berbaris dengan berderet-deret -  

2 . Fālzzājirāti Zajrāan.  

(Hamba-hambaKu) yang melarang (dari kejahatan) dengan sesungguh-sungguhnya -  

3 . Fālttāliyāti Dhikrāan.  

(Hamba-hambaKu) yang membaca kandungan Kitab Suci;  

4 . 'Inna 'Ilahakum Lawāĥidun.  

(Sumpah demi sumpah) sesungguhnya Tuhan kamu hanyalah Satu -  

5 . Rabbu As-Samāwāti Wa Al-'Arđi Wa Mā Baynahumā Wa Rabbu Al-Mashāriqi.  

Tuhan (yang mencipta serta mentadbirkan) langit dan bumi dan segala yang ada di antara keduanya, dan Tuhan (yang mengatur) tempat-tempat terbit matahari.  

6 . 'Innā Zayyannā As-Samā'a Ad-Dunyā Bizīnatin Al-Kawākib.  

Sesungguhnya Kami telah menghiasi langit yang dekat (pada penglihatan penduduk bumi) dengan hiasan bintang-bintang.  

7 . Wa Ĥifžāan Min Kulli Shayţānin Māridin.  

Dan (Kami pelihara urusan langit itu) dengan serapi-rapi kawalan dari (masuk campur) tiap-tiap Syaitan yang derhaka;  

8 . Lā Yassamma`ūna 'Ilaá Al-Mala'i Al-'A`laá Wa Yuqdhafūna Min Kulli Jānibin.  

(Dengan itu) mereka tidak dapat memasang telinga mendengar (percakapan malaikat) penduduk langit, dan mereka pula direjam (dengan api) dari segala arah dan penjuru,  

9 . Duĥūrāan Wa Lahum `Adhābun Wa Aşibun.  

Untuk mengusir mereka; dan mereka pula beroleh azab seksa yang tidak putus-putus.  

10 . 'Illā Man Khaţifa Al-Khaţfata Fa'atba`ahu Shihābun Thāqibunā.  

Kecuali sesiapa di antara Syaitan-syaitan itu yang curi mendengar mana-mana percakapan (malaikat), maka ia diburu dan diikuti (dengan rejaman) api yang menjulang lagi menembusi.  

11 . Fāstaftihim 'Ahum 'Ashaddu Khalqāan 'Am Man Khalaqnā 'Innā Khalaqnāhum Min Ţīnin Lāzibin.  

(Setelah nyata kekuasaan Kami) maka bertanyalah (wahai Muhammad) kepada mereka (yang ingkarkan hidupnya semula orang-orang mati): Adakah diri mereka lebih sukar hendak diciptakan, atau makhluk-makhluk lain yang Kami telah ciptakan? Sesungguhnya Kami telah mencipta mereka dari tanah liat (yang senang diubah dan diciptakan semula).  

12 . Bal `Ajibta Wa Yaskharūna.  

(Pertanyaan itu tidak juga berfaedah kepada mereka) bahkan engkau merasa hairan (terhadap keingkaran mereka), dan sebaliknya mereka mengejek-ejek (peneranganmu).  

13 . Wa 'Idhā Dhukkirū Lā Yadhkurūna.  

Dan apabila diperingatkan, mereka tetap tidak mahu menerima peringatan itu.  

14 . Wa 'Idhā Ra'aw 'Āyatan Yastaskhirūna.  

Dan apabila mereka melihat sesuatu tanda (yang membuktikan kekuasaan Kami dan kebenaranmu), mereka mencari-cari jalan memperolok-olokkannya, -  

15 . Wa Qālū 'In Hādhā 'Illā Siĥrun Mubīnun.  

Serta mereka berkata: "Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata.  

16 . 'A'idhā Mitnā Wa Kunnā Turābāan Wa `Ižāmāan 'A'innā Lamab`ūthūna.  

"Adakah sesudah kita mati serta menjadi tanah dan tulang, adakah kita akan dibangkitkan hidup semula?  

17 . 'Awa'ābā'uunā Al-'Awwalūna.  

"Dan adakah juga datuk nenek kita yang telah lalu (akan dibangkitkan hidup semula)?"  

18 . Qul Na`am Wa 'Antum Dākhirūna.  

Jawablah (wahai Muhammad): "Ya, benar !(Kamu semua akan dibangkitkan) dengan keadaan hina-dina ".  

19 . Fa'innamā Hiya Zajratun Wāĥidatun Fa'idhā Hum Yanžurūna.  

(Kebangkitan ini mudah) kerana sesungguhnya ia boleh berlaku hanyalah dengan suara sahaja, maka dengan serta mereka semuanya (bangkit) melihat (apa yang akan jadi).  

20 . Wa Qālū Yā Waylanā Hādhā Yawmu Ad-Dīni.  

Dan (pada saat itu) mereka berkata:" Wahai celakanya kami, ini ialah hari balasan!"  

21 . Hādhā Yawmu Al-Faşli Al-Ladhī Kuntum Bihi Tukadhdhibūna.  

(Lalu malaikat berkata kepada mereka): " Ini ialah hari memutuskan hukum untuk memberi balasan yang dahulu kamu mendustakannya ".  

22 . Aĥshurū Al-Ladhīna Žalamū Wa 'Azwājahum Wa Mā Kānū Ya`budūna.  

(Allah berfirman kepada malaikat):" Himpunkanlah orang-orang yang zalim itu, dan orang-orang yang berkeadaan seperti mereka, serta benda-benda yang mereka sembah -  

23 . Min Dūni Allāhi Fāhdūhum 'Ilaá Şirāţi Al-Jaĥīmi.  

"Yang lain dari Allah serta hadapkanlah mereka ke jalan yang membawa ke neraka.  

24 . Wa Qifūhum 'Innahum Mas'ūlūna.  

"Dan hentikanlah mereka (menunggu), kerana sesungguhnya mereka akan disoal:  

25 . Mā Lakum Lā Tanāşarūna.  

"Mengapa kamu tidak bertolong-tolongan (sebagaimana yang kamu dakwakan dahulu?"  

26 . Bal Hum Al-Yawma Mustaslimūna.  

(Mereka pada ketika itu tidak dapat berbuat apa-apa) bahkan mereka pada hari itu menyerah diri dengan hina (untuk diadili);  

27 . Wa 'Aqbala Ba`đuhum `Alaá Ba`đin Yatasā'alūna.  

Dan masing-masing pun mengadap satu sama lain, sambil kata mengata dan cela mencela.  

28 . Qālū 'Innakum Kuntum Ta'tūnanā `An Al-Yamīni.  

Pengikut-pengikut berkata (kepada ketuanya):" Sesungguhnya kamu dahulu selalu datang menyekat kami (daripada beriman) dengan menggunakan kuasa kamu".  

29 . Qālū Bal Lam Takūnū Mu'uminīna.  

Ketua-ketuanya menjawab: " (Tidak!) Bahkan kamulah sendiri tidak mahu menjadi orang-orang yang beriman!  

30 . Wa Mā Kāna Lanā `Alaykum Min Sulţānin Bal Kuntum Qawmāan Ţāghīna.  

"Dan kami (selain daripada mengajak kamu (tidak mempunyai sebarang kuasa memerintah kamu, bahkan kamu sememangnya kaum yang melampaui batas.  

31 . Faĥaqqa `Alaynā Qawlu Rabbinā 'Innā Ladhā'iqūna.  

(Dengan keadaan diri kita yang sedemikian) maka tetaplah di atas kita janji seksa (yang dijanjikan) oleh Tuhan kita, bahawa kita semua tentu akan merasai (azab itu).  

32 . Fa'aghwaynākum 'Innā Kunnā Ghāwīna.  

"(Dengan sebab ketentuan yang tersebut) maka kami pun mengajak kamu menjadi sesat, kerana sebenarnya kami adalah orang-orang sesat"  

33 . Fa'innahum Yawma'idhin Fī Al-`Adhābi Mushtarikūna.  

Maka sesungguhnya mereka semua pada hari itu, menderita azab bersama.  

34 . 'Innā Kadhālika Naf`alu Bil-Mujrimīna.  

Sesungguhnya demikianlah Kami melakukan kepada orang-orang yang berdosa.  

35 . 'Innahum Kānū 'Idhā Qīla Lahum Lā 'Ilāha 'Illā Allāhu Yastakbirūna.  

Sebenarnya mereka dahulu apabila dikatakan kepadanya;" (ketahuilah, bahawa) tiada Tuhan yang sebenar-benarnya melainkan Allah" - mereka bersikap takbur mengingkarinya, -  

36 . Wa Yaqūlūna 'A'innā Latārikū 'Ālihatinā Lishā`irin Majnūnin.  

Serta mereka berkata: " Patutkah kami mesti meninggalkan tuhan-tuhan yang kami sembah, kerana mendengar ajakan seorang penyair gila?"  

37 . Bal Jā'a Bil-Ĥaqqi Wa Şaddaqa Al-Mursalīna.  

(Tidak! Nabi Muhammad bukan penyair dan bukan pula seorang gila) bahkan ia telah membawa kebenaran (tauhid), dan mengesahkan kebenaran (tauhid) yang dibawa oleh Rasul-rasul (yang terdahulu daripadanya).  

38 . 'Innakum Ladhā'iqū Al-`Adhābi Al-'Alīmi.  

Sesungguhnya kamu (wahai orang-orang musyrik) akan merasai azab seksa yang tidak terperi sakitnya.  

39 . Wa Mā Tujzawna 'Illā Mā Kuntum Ta`malūna.  

Dan kamu tidak dibalas melainkan (dengan balasan yang sepadan) dengan apa yang kamu telah kerjakan;  

40 . 'Illā `Ibāda Allāhi Al-Mukhlaşīna.  

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik,  

41 . 'Ūlā'ika Lahum Rizqun Ma`lūmun.  

Mereka itu beroleh limpah kurnia yang termaklum,  

42 . Fawākihu Wa Hum Mukramūna.  

Iaitu buah-buahan (yang lazat), serta mereka mendapat penghormatan,  

43 . Fī Jannāti An-Na`īmi.  

Di dalam syurga-syurga yang penuh melimpah dengan berjenis-jenis nikmat.  

44 . `Alaá Sururin Mutaqābilīna.  

Mereka duduk berhadap-hadapan di atas pelamin-pelamin kebesaran;  

45 . Yuţāfu `Alayhim Bika'sin Min Ma`īnin.  

Diedarkan kepada mereka piala yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir,  

46 . Bayđā'a Ladhdhatin Lilshshāribīna.  

Minuman itu putih bersih, lagi lazat rasanya, bagi orang-orang yang meminumnya,  

47 . Lā Fīhā Ghawlun Wa Lā Hum `Anhā Yunzafūna.  

Ia tidak mengandungi sesuatu yang membahayakan, dan tidak pula mereka mabuk kerana menikmatinya.  

48 . Wa `Indahum Qāşirātu Aţ-Ţarfi `Īnun.  

Sedang di sisi mereka ada pula bidadari-bidadari yang tidak menumpukan pandangannya melainkan kepada mereka, lagi yang amat indah luas matanya;  

49 . Ka'annahunna Bayđun Maknūnun.  

(Putih kekuning-kuningan) seolah-olah mereka telur (burung kasuari) yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.  

50 . Fa'aqbala Ba`đuhum `Alaá Ba`đin Yatasā'alūna.  

(Tinggalah penduduk Syurga itu menikmati kesenangan), lalu setengahnya mengadap yang lain, sambil berbincang dan bertanya-tanyaan.  

51 . Qāla Qā'ilun Minhum 'Innī Kāna Lī Qarīnun.  

Seorang di antaranya berkata: " Sesungguhnya aku (di dunia) dahulu, ada seorang rakan (yang menempelak daku).  

52 . Yaqūlu 'A'innaka Lamina Al-Muşaddiqīna.  

"katanya: Adakah engkau juga salah seorang dari golongan yang mengakui benarnya (kebangkitan orang-orang mati pada hari akhirat)?  

53 . 'A'idhā Mitnā Wa Kunnā Turābāan Wa `Ižāmāan 'A'innā Lamadīnūna.  

"Adakah sesudah kita mati dan menjadi tanah dan tulang, adakah kita akan (dihidupkan semula serta) dibalas apa yang telah kita lakukan? " '  

54 . Qāla Hal 'Antum Muţţali`ūna.  

(Setelah menceritakan perihal rakannya itu) ia berkata lagi: " Adakah kamu hendak melihat (keadaan rakanku yang ingkar itu)?"  

55 . Fāţţala`a Fara'āhu Fī Sawā'i Al-Jaĥīmi.  

Maka ia pun memandang (ke arah neraka), lalu dilihatnya rakannya itu berada ditengah-tengah neraka yang menjulang-julang.  

56 . Qāla Ta-Allāhi 'In Kidta Laturdīnī.  

Ia pun (menempelaknya dengan) berkata:" Demi Allah! Nyaris-nyaris engkau menceburkan daku dalam kebinasaan.  

57 . Wa Lawlā Ni`matu Rabbī Lakuntu Mina Al-Muĥđarīna.  

"Dan kalaulah tidak disebabkan nikmat pemberian Tuhanku (dengan hidayah petunjuk), nescaya akan menjadilah daku dari orang-orang yang dibawa hadir (untuk menerima balasan azab) ".  

58 . 'Afamā Naĥnu Bimayyitīna.  

(Kemudian ia berkata kepada rakan-rakanya yang sedang menikmati kesenangan di Syurga bersama): " Bukankah kita (setelah mendapat nikmat-nikmat ini) tidak akan mati lagi, -  

59 . 'Illā Mawtatanā Al-'Ūlaá Wa Mā Naĥnu Bimu`adhdhabīna.  

"Selain dari kematian kita yang dahulu, dan kita juga tidak akan terkena seksa?"  

60 . 'Inna Hādhā Lahuwa Al-Fawzu Al-`Ažīmu.  

Sesungguhnya (nikmat-nikmat kesenangan Syurga) yang demikian, ialah sebenar-benar pendapatan dan kemenangan yang besar.  

61 . Limithli Hādhā Falya`mal Al-`Āmilūna.  

Untuk memperoleh (kejayaan) yang seperti inilah hendaknya orang-orang yang beramal melakukan amal usahanya dengan bersungguh-sungguh (di dunia).  

62 . 'Adhalika Khayrun Nuzulāan 'Am Shajaratu Az-Zaqqūmi.  

Manakah yang lebih baik, limpah kurniaan yang termaklum itu atau pokok zaqqum?  

63 . 'Innā Ja`alnāhā Fitnatan Lilžžālimīna.  

Sesungguhnya Kami jadikan pokok zaqqum itu satu ujian bagi orang-orang yang zalim (di dunia dan azab seksa bagi mereka di akhirat).  

64 . 'Innahā Shajaratun Takhruju Fī 'Aşli Al-Jaĥīmi.  

Sebenarnya ia sebatang pohon yang tumbuh di dasar neraka yang marak menjulang;  

65 . Ţal`uhā Ka'annahu Ru'ūsu Ash-Shayāţīni.  

Buahnya seolah-olah kepala Syaitan-syaitan;  

66 . Fa'innahum La'ākilūna Minhā Famāli'ūna Minhā Al-Buţūna.  

Maka sudah tentu mereka akan makan dari buahnya (sekalipun pahit dan busuk), sehingga mereka memenuhi perut darinya.  

67 . Thumma 'Inna Lahum `Alayhā Lashawbāan Min Ĥamīmin.  

Kemudian, sesungguhnya mereka akan beroleh lagi - selain itu- satu minuman campuran dari air panas yang menggelegak.  

68 . Thumma 'Inna Marji`ahum La'ilaá Al-Jaĥīmi.  

Setelah (mereka dibawa minum) maka tempat kembali mereka tetaplah ke dalam neraka yang menjulang-julang.  

69 . 'Innahum 'Alfaw 'Ābā'ahum Đāllīna.  

Sebenarnya mereka telah mendapati datuk nenek mereka berada dalam kesesatan;  

70 . Fahum `Alaá 'Āthārihim Yuhra`ūna.  

Lalu mereka terburu-buru menurut jejak langkah datuk neneknya.  

71 . Wa Laqad Đalla Qablahum 'Aktharu Al-'Awwalīna.  

Dan demi sesungguhnya, telah sesat juga - sebelum kaummu (wahai Muhammad) - kebanyakan kaum-kaum yang telah lalu.  

72 . Wa Laqad 'Arsalnā Fīhim Mundhirīna.  

Pada hal, demi sesungguhnya, Kami telahpun mengutus dalam kalangan kaum-kaum itu, Rasul-rasul pemberi amaran.  

73 . Fānžur Kayfa Kāna `Āqibatu Al-Mundharīna.  

Maka lihatlah bagaimana kesudahan orang-orang (yang mendustakan Rasul-rasul Kami) setelah diberi amaran, -  

74 . 'Illā `Ibāda Allāhi Al-Mukhlaşīna.  

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik (maka mereka akan terselamat dan mendapat sebaik-baik balasan).  

75 . Wa Laqad Nādānā Nūĥun Falani`ma Al-Mujībūna.  

Dan demi sesungguhnya, Nabi Nuh telah berdoa merayu kepada Kami (memohon pertolongan), maka Kami adalah sebaik-baik yang kabulkan doa permohonan.  

76 . Wa Najjaynāhu Wa 'Ahlahu Mina Al-Karbi Al-`Ažīmi.  

Dan Kami telah selamatkan dia bersama-sama dengan keluarga dan pengikut-pengikutnya, dari kesusahan yang besar.  

77 . Wa Ja`alnā Dhurrīyatahu Humu Al-Bāqīna.  

Dan Kami jadikan zuriat keturunannya sahaja orang-orang yang tinggal hidup (setelah Kami binasakan kaumnya yang ingkar).  

78 . Wa Taraknā `Alayhi Fī Al-'Ākhirīna.  

Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian:  

79 . Salāmun `Alaá Nūĥin Fī Al-`Ālamīna.  

"Salam sejahtera kepada Nabi Nuh dalam kalangan penduduk seluruh alam ! "  

80 . 'Innā Kadhālika Najzī Al-Muĥsinīna.  

Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan amal-amal yang baik.  

81 . 'Innahu Min `Ibādinā Al-Mu'uminīna.  

Sesungguhnya Nabi Nuh itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.  

82 . Thumma 'Aghraqnā Al-'Ākharīna.  

Kemudian Kami tenggelamkan golongan yang lain (yang mendustakannya).  

83 . Wa 'Inna Min Shī`atihi La'ibrāhīma.  

Dan sesungguhnya di antara orang-orang yang menegakkan (ajaran yang dibawa oleh) Nabi Nuh ialah Nabi Ibrahim.  

84 . 'Idh Jā'a Rabbahu Biqalbin Salīmin.  

Ketika ia mematuhi perintah tuhannya dengan hati yang suci murni.  

85 . 'Idh Qāla Li'abīhi Wa Qawmihi Mādhā Ta`budūna.  

Ketika ia berkata kepada bapanya dan kaumnya: " Apa yang kamu sembah?  

86 . 'A'ifkāan 'Ālihatan Dūna Allāhi Turīdūna.  

"Patutkah kamu menyembah tuhan-tuhan yang lain dari Allah, kerana kamu memutar belitkan kebenaran semata-mata (bukan kerana benarnya)?  

87 . Famā Žannukum Birabbi Al-`Ālamīna.  

"Maka bagaimana fikiran kamu pula terhadap Allah Tuhan sekalian alam?"  

88 . Fanažara Nažratan Fī An-Nujūmi.  

Kemudian ia memandang dengan satu renungan kepada bintang-bintang (yang bertaburan di langit),  

89 . Faqāla 'Innī Saqīmun.  

Lalu berkata: "Sesungguhnya aku merasa sakit (tak dapat turut berhari raya sama)".  

90 . Fatawallaw `Anhu Mudbirīna.  

Setelah (mendengar kata-katanya) itu, mereka berpaling meninggalkan dia.  

91 . Farāgha 'Ilaá 'Ālihatihim Faqāla 'Alā Ta'kulūna.  

Lalu ia pergi kepada berhala-berhala mereka secara bersembunyi, serta ia bertanya (kepada berhala-berhala itu, secara mengejek-ejek): "Mengapa kamu tidak makan?  

92 . Mā Lakum Lā Tanţiqūna.  

"Mengapa kamu tidak menjawab?"  

93 . Farāgha `Alayhim Đarbāan Bil-Yamīni.  

Lalu ia memukul berhala-berhala itu dengan tangan kanannya (sehingga pecah berketul-ketul).  

94 . Fa'aqbalū 'Ilayhi Yaziffūna.  

(Setelah kaumnya mengetahui hal itu) maka datanglah mereka beramai-ramai kepadanya.  

95 . Qāla 'Ata`budūna Mā Tanĥitūna.  

(Bagi menjawab bantahan mereka), ia berkata: "Patutkah kamu menyembah benda-benda yang kamu pahat?  

96 . Wa Allāhu Khalaqakum Wa Mā Ta`malūna.  

"Padahal Allah yang mencipta kamu dan benda-benda yang kamu buat itu!"  

97 . Qālū Abnū Lahu Bunyānāan Fa'alqūhu Fī Al-Jaĥīmi.  

(Setelah tak dapat berhujah lagi, ketua-ketua) mereka berkata: "Binalah untuk Ibrahim sebuah tempat (untuk membakarnya), kemudian campakkan dia ke dalam api yang menjulang-julang itu".  

98 . Fa'arādū Bihi Kaydāan Faja`alnāhum Al-'Asfalīna.  

Maka mereka (dengan perbuatan membakar Nabi Ibrahim itu) hendak melakukan angkara yang menyakitinya, lalu Kami jadikan mereka orang-orang yang terkebawah (yang tidak berjaya maksudnya).  

99 . Wa Qāla 'Innī Dhāhibun 'Ilaá Rabbī Sayahdīni.  

Dan Nabi Ibrahim pula berkata: "Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku, Ia akan memimpinku (ke jalan yang benar).  

100 . Rabbi Hab Lī Mina Aş-Şāliĥīna.  

" Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh!"  

101 . Fabashsharnāhu Bighulāmin Ĥalīmin.  

Lalu Kami berikan kepadanya berita yang mengembirakan, bahawa ia akan beroleh seorang anak yang penyabar.  

102 . Falammā Balagha Ma`ahu As-Sa`ya Qāla Yā Bunayya 'Innī 'Araá Fī Al-Manāmi 'Annī 'Adhbaĥuka Fānžur Mādhā Taraá Qāla Yā 'Abati Af`al Mā Tu'umaru Satajidunī 'In Shā'a Allāhu Mina Aş-Şābirīna.  

Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar".  

103 . Falammā 'Aslamā Wa Tallahu Liljabīni.  

Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim - dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah Kami),  

104 . Wa Nādaynāhu 'An Yā 'Ibrāhīmu.  

Serta Kami menyerunya: "Wahai Ibrahim!  

105 . Qad Şaddaqta Ar-Ru'uyā 'Innā Kadhālika Najzī Al-Muĥsinīna.  

"Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu". Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.  

106 . 'Inna Hādhā Lahuwa Al-Balā'u Al-Mubīnu.  

Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata;  

107 . Wa Fadaynāhu Bidhibĥin `Ažīmin.  

Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar;  

108 . Wa Taraknā `Alayhi Fī Al-'Ākhirīna.  

Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian:  

109 . Salāmun `Alaá 'Ibrāhīma.  

"Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!".  

110 . Kadhālika Najzī Al-Muĥsinīna.  

Demikianlah Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.  

111 . 'Innahu Min `Ibādinā Al-Mu'uminīna.  

Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.  

112 . Wa Bashsharnāhu Bi'isĥāqa Nabīyāan Mina Aş-Şāliĥīna.  

Dan Kami pula berikan kepadanya berita yang mengembirakan, bahawa ia akan beroleh (seorang anak): Ishak, yang akan menjadi Nabi, yang terhitung dari orang-orang yang soleh.  

113 . Wa Bāraknā `Alayhi Wa `Alaá 'Isĥāqa Wa Min Dhurrīyatihimā Muĥsinun Wa Žālimun Linafsihi Mubīnun.  

Dan Kami limpahi berkat kepadanya dan kepada (anaknya): Ishak; dan di antara zuriat keturunan keduanya ada yang mengerjakan kebaikan, dan ada pula yang berlaku zalim dengan nyata, terhadap dirinya sendiri.  

114 . Wa Laqad Manannā `Alaá Mūsaá Wa Hārūna.  

Dan demi sesungguhnya! kami telah melimpahkan nikmat pemberian kepada Nabi Musa dan Nabi Harun.  

115 . Wa Najjaynāhumā Wa Qawmahumā Mina Al-Karbi Al-`Ažīmi.  

Dan Kami selamatkan keduanya dan kaumnya dari kesusahan yang besar;  

116 . Wa Naşarnāhum Fakānū Hum Al-Ghālibīna.  

Dan Kami menolong mereka sehingga menjadilah mereka orang-orang yang berjaya mengalahkan (lawannya);  

117 . Wa 'Ātaynāhumā Al-Kitāba Al-Mustabīna.  

Dan Kami berikan kepada keduanya Kitab Suci yang amat jelas keterangannya;  

118 . Wa Hadaynāhumā Aş-Şirāţa Al-Mustaqīma.  

Dan Kami berikan hidayah petunjuk kepada keduanya ke jalan yang lurus.  

119 . Wa Taraknā `Alayhimā Fī Al-'Ākhirīna.  

Dan Kami kekalkan bagi keduanya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian:  

120 . Salāmun `Alaá Mūsaá Wa Hārūna.  

"Salam sejahtera kepada Nabi Musa dan Nabi Harun!"  

121 . 'Innā Kadhālika Najzī Al-Muĥsinīna.  

Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.  

122 . 'Innahumā Min `Ibādinā Al-Mu'uminīna.  

Sesungguhnya mereka berdua adalah dari hamba-hamba Kami yang beriman.  

123 . Wa 'Inna 'Ilyāsa Lamina Al-Mursalīna.  

Dan sesungguhnya Nabi Ilyas adalah dari Rasul-rasul (Kami) yang diutus.  

124 . 'Idh Qāla Liqawmihi 'Alā Tattaqūna.  

(Ingatkanlah peristiwa) ketika ia berkata kepada kaumnya: "Hendaklah kamu mematuhi suruhan Allah dan menjauhi laranganNya.  

125 . 'Atad`ūna Ba`lāan Wa Tadharūna 'Aĥsana Al-Khāliqīna.  

"Patutkah kamu menyembah berhala Ba'la, dan kamu meninggalkan (ibadat kepada) sebijak-bijak pencipta?  

126 . Allāha Rabbakum Wa Rabba 'Ābā'ikumu Al-'Awwalīna.  

"Iaitu Allah Tuhan kamu, dan Tuhan datuk nenek kamu yang telah lalu!"  

127 . Fakadhdhabūhu Fa'innahum Lamuĥđarūna.  

Maka mereka mendustakannya; akibatnya mereka tetap akan dibawa hadir (untuk diseksa),  

128 . 'Illā `Ibāda Allāhi Al-Mukhlaşīna.  

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik (maka mereka akan terselamat, dan mendapat sebaik-baik balasan).  

129 . Wa Taraknā `Alayhi Fī Al-'Ākhirīna.  

Dan Kami kekalkan bagi Nabi Ilyas (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian:  

130 . Salāmun `Alaá 'Il Yā -Sīn.  

"Salam sejahtera kepada Nabi Ilyas!"  

131 . 'Innā Kadhālika Najzī Al-Muĥsinīna.  

Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.  

132 . 'Innahu Min `Ibādinā Al-Mu'uminīna.  

Sesungguhnya Nabi Ilyas itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.  

133 . Wa 'Inna Lūţāan Lamina Al-Mursalīna.  

Dan sesungguhnya Nabi Lut adalah dari Rasul-rasul (Kami) yang diutus.  

134 . 'Idh Najjaynāhu Wa 'Ahlahu 'Ajma`īna.  

(ingatkanlah peristiwa) ketika kami selamatkan dia dan keluarga serta pengikut-pengikutnya semuanya,  

135 . 'Illā `Ajūzāan Fī Al-Ghābirīna.  

Kecuali seorang perempuan tua tertinggal dalam golongan yang dibinasakan.  

136 . Thumma Dammarnā Al-'Ākharīna.  

Kemudian Kami hancurkan yang lain (dari pengikut-pengikut Nabi Lut).  

137 . Wa 'Innakum Latamurrūna `Alayhim Muşbiĥīna.  

Dan sesungguhnya kamu (yang menentang Nabi Muhammad): berulang-alik (melalui bekas-bekas tempat tinggal) mereka, semasa kamu berada pada waktu pagi.  

138 . Wa Bil-Layli 'Afalā Ta`qilūna.  

Dan juga pada waktu malam; maka mengapa kamu tidak mahu memikirkannya?.  

139 . Wa 'Inna Yūnis Lamina Al-Mursalīna.  

Dan sesungguhnya Nabi Yunus adalah dari Rasul-rasul (Kami) yang diutus.  

140 . 'Idh 'Abaqa 'Ilaá Al-Fulki Al-Mashĥūni.  

(Ingatkanlah peristiwa) ketika ia melarikan diri ke kapal yang penuh sarat.  

141 . Fasāhama Fakāna Mina Al-Mudĥađīna.  

(Dengan satu keadaan yang memaksa) maka dia pun turut mengundi, lalu menjadilah ia dari orang-orang yang kalah yang digelunsurkan (ke laut).  

142 . Fāltaqamahu Al-Ĥūtu Wa Huwa Mulīmun.  

Setelah itu ia ditelan oleh ikan besar, sedang ia berhak ditempelak.  

143 . Falawlā 'Annahu Kāna Mina Al-Musabbiĥīna.  

Maka kalaulah ia bukan dari orang-orang yang sentiasa mengingati Allah (dengan zikir dan tasbih),  

144 . Lalabitha Fī Baţnihi 'Ilaá Yawmi Yub`athūna.  

Tentulah ia akan tinggal di dalam perut ikan itu hingga ke hari manusia dibangkitkan keluar dari kubur.  

145 . Fanabadhnāhu Bil-`Arā'i Wa Huwa Saqīmun.  

Oleh itu Kami campakkan dia keluar (dari perut ikan) ke tanah yang tandus (di tepi pantai), sedang ia berkeadaan sakit.  

146 . Wa 'Anbatnā `Alayhi Shajaratan Min Yaqţīnin.  

Dan Kami tumbuhkan (untuk melindunginya) sebatang pokok yang berdaun lebar.  

147 . Wa 'Arsalnāhu 'Ilaá Miā'ati 'Alfin 'Aw Yazīdūna.  

Dan (Nabi Yunus yang tersebut kisahnya itu) Kami utuskan kepada (kaumnya yang seramai) seratus ribu atau lebih.  

148 . Fa'āmanū Famatta`nāhum 'Ilaá Ĥīnin.  

(Setelah berlaku apa yang berlaku) maka mereka pun beriman, lalu Kami biarkan mereka menikmati kesenangan hidup hingga ke suatu masa (yang ditetapkan bagi masing-masing).  

149 . Fāstaftihim 'Alirabbika Al-Banātu Wa Lahum Al-Banūna.  

(Oleh sebab ada di antara kaum musyrik Arab yang mendakwa bahawa malaikat itu anak-anak perempuan Allah) maka bertanyalah (wahai Muhammad) kepada mereka itu: Adilkah mereka membahagi untuk Tuhanmu anak-anak perempuan, dan untuk mereka anak-anak lelaki?  

150 . 'Am Khalaqnā Al-Malā'ikata 'Ināthāan Wa Hum Shāhidūna.  

Atau adakah mereka hadir sendiri menyaksikan Kami mencipta malaikat-malaikat itu - perempuan?  

151 . 'Alā 'Innahum Min 'Ifkihim Layaqūlūna.  

Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya, dengan sebab terpesongnya dari kebenaran, mereka berkata:  

152 . Walada Allāhu Wa 'Innahum Lakādhibūna.  

"Allah beranak"; sedang mereka, sesungguhnya adalah orang-orang yang berdusta!  

153 . 'Āşţafaá Al-Banāti `Alaá Al-Banīna.  

(Patutkah kamu mendakwa bahawa Tuhan mempunyai anak, dan anak itu pula ialah anak-anak perempuan yang kamu tidak sukai?) Adakah Tuhan memilih serta mengutamakan anak-anak perempuan dari anak-anak lelaki (sedang kedua-dua jenis itu Dia lah yang menciptakannya)?  

154 . Mā Lakum Kayfa Taĥkumūna.  

Apa sudah jadi kamu? Bagaimana kamu menetapkan hukum (yang terang-terang salahnya itu)?  

155 . 'Afalā Tadhakkarūn.  

Setelah ditegur, maka tidakkah kamu mahu berusaha mengingatkan (bahawa Allah mustahil bagiNya anak-pinak)?  

156 . 'Am Lakum Sulţānun Mubīnun.  

Atau adakah kamu mempunyai sebarang bukti yang nyata (menerangkan bahawa malaikat itu anak-anak perempuan Allah)?  

157 . Fa'tū Bikitābikum 'In Kuntum Şādiqīna.  

(Kiranya ada) maka bawalah kitab kamu (yang menerangkan demikian), jika betul kamu orang-orang yang benar.  

158 . Wa Ja`alū Baynahu Wa Bayna Al-Jinnati Nasabāan Wa Laqad `Alimat Al-Jinnatu 'Innahum Lamuĥđarūna.  

(Mereka telah mengatakan perkara yang mustahil) serta mengadakan pertalian kerabat di antara Allah dan malaikat, padahal demi sesungguhnya malaikat itu sedia mengetahui bahawa sebenarnya orang-orang yang melakukan demikian akan dibawa hadir (ke dalam azab pada hari akhirat).  

159 . Subĥāna Allāhi `Ammā Yaşifūna.  

Maha Suci Allah dari apa yang mereka katakan itu!  

160 . 'Illā `Ibāda Allāhi Al-Mukhlaşīna.  

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik, (maka mereka akan terselamat, dan akan mendapat sebaik-baik balasan).  

161 . Fa'innakum Wa Mā Ta`budūna.  

Maka sebenarnya kamu (wahai orang-orang musyrik), dan apa yang kamu sembah itu.  

162 . Mā 'Antum `Alayhi Bifātinīna.  

Tidak akan dapat merosakkan perhubungan seseorang dengan Tuhannya,  

163 . 'Illā Man Huwa Şālī Al-Jaĥīmi.  

kecuali orang-orang yang telah ditetapkan bahawa dia akan dibakar di dalam neraka yang menjulang-julang.  

164 . Wa Mā Minnā 'Illā Lahu Maqāmun Ma`lūmun.  

(Malaikat pula menegaskan pendirian mereka dengan berkata): "Dan tiada sesiapapun dari kalangan kami melainkan ada baginya darjat kedudukan yang tertentu (dalam menyempurnakan tugasnya);  

165 . Wa 'Innā Lanaĥnu Aş-Şāffūna.  

"Dan sesungguhnya kamilah yang sentiasa berbaris (menjunjung perintah dan beribadat),  

166 . Wa 'Innā Lanaĥnu Al-Musabbiĥūna.  

"Dan sesungguhnya kamilah yang sentiasa bertasbih (mensucikan Allah dari sebarang sifat kekurangan)!"  

167 . Wa 'In Kānū Layaqūlūna.  

Dan sebenarnya mereka (yang musyrik) itu dahulu pernah berkata:  

168 . Law 'Anna `Indanā Dhikrāan Mina Al-'Awwalīna.  

"Kalaulah ada di sisi kami Kitab Suci dari (bawaan Rasul-rasul) yang telah lalu  

169 . Lakunnā `Ibāda Allāhi Al-Mukhlaşīna.  

"Tentulah kami akan menjadi hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik!"  

170 . Fakafarū Bihi Fasawfa Ya`lamūna.  

(Setelah Al-Quran diturunkan kepada mereka) mereka mengingkarinya; oleh itu mereka akan mengetahui kelak (akibat kekufurannya).  

171 . Wa Laqad Sabaqat Kalimatunā Li`ibādinā Al-Mursalīn.  

Dan demi sesungguhnya! Telah ada semenjak dahulu lagi, ketetapan Kami, bagi hamba-hamba Kami yang diutus menjadi Rasul -  

172 . 'Innahum Lahum Al-Manşūrūna.  

Bahawa sesungguhnya merekalah orang-orang yang diberikan pertolongan mencapai kemenangan  

173 . Wa 'Inna Jundanā Lahum Al-Ghālibūna.  

Dan bahawasanya tentera Kami (pengikut-pengikut Rasul), merekalah orang-orang yang mengalahkan (golongan yang menentang kebenaran).  

174 . Fatawalla `Anhum Ĥattaá Ĥīnin.  

Oleh itu berpalinglah (wahai Muhammad) dari mereka, (jangan hiraukan celaan mereka serta bersabarlah) hingga ke suatu masa.  

175 . Wa 'Abşirhum Fasawfa Yubşirūna.  

Dan lihat (apa yang akan menimpa) mereka; tidak lama kemudian mereka akan melihat (kemenangan yang telah Kami tetapkan untukmu).  

176 . 'Afabi`adhābinā Yasta`jilūna.  

Maka tidaklah patut mereka meminta disegerakan azab (yang telah ditetapkan oleh) Kami!  

177 . Fa'idhā Nazala Bisāĥatihim Fasā'a Şabāĥu Al-Mundharīna.  

Kerana apabila azab itu turun dalam daerah dan kawasan mereka, sudah tentu buruklah hari orang-orang yang tidak mengindahkan amaran yang telah diberikan.  

178 . Wa Tawalla `Anhum Ĥattaá Ĥīnin.  

Dan berpalinglah (wahai Muhammad) dari mereka, (jangan hiraukan celaan mereka serta bersabarlah) hingga ke suatu masa.  

179 . Wa 'Abşir Fasawfa Yubşirūna.  

Dan lihatlah (apa yang akan jadi); tidak lama kemudian, mereka pun akan melihat juga.  

180 . Subĥāna Rabbika Rabbi Al-`Izzati `Ammā Yaşifūna.  

Akuilah kesucian Tuhanmu, - Tuhan yang mempunyai keagungan dan kekuasaan, - dari apa yang mereka katakan!  

181 . Wa Salāmun `Alaá Al-Mursalīna.  

Dan (ucaplah) salam sejahtera kepada sekalian Rasul.  

182 . Wa Al-Ĥamdu Lillāhi Rabbi Al-`Ālamīna.  

Serta (ingatlah bahawa) segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan seluruh alam.  

0 Responses to "037 - سورة الصافات (Yang Berbaris)"