056 - سورة الواقعة (Hari Kiamat)


Qari: Mishary Rasheed Al-Efasy

Klik untuk dengar bacaan lain.

Abdelbari Al-Toubayti
Abdul Aziz Al-Ahmad
Abdulbari Mohammad
Abdulbasit Abdulsamad (Hafs A'n Assem)
Abdulbasit Abdulsamad (Mojawwad)
Abdulbasit Abdulsamad (Warsh An Nafi)
Abdullah Al-Johany
Abdullah Basfer
Abdullah Khayyat
Abdulmohsin Al-Qasim
Abdulmohsin Al-Obaikan
Abdulrahman Alsudaes
Abdulrasheed Soufi (Assosi An Abi Amr)
Abdulrasheed Soufi (Hamzah An Khalaf)
Abdulwadood Haneef
Abu Bakr Al Shatri
Adel Al-Khalbany
Adel Ryyan
Ahmad Al-Ajmy
Ahmad Al-Hawashi
Ahmad Nauina
Ahmed Saber
Akram Alalaqmi
Al-Qaria Yassen
Alashri Omran
Ali Alhuthaifi (Qalon An Nafia)
Ali Alhuthaifi (Hafs A'n Assem)
Ali Hajjaj Alsouasi
Ali Jaber
Aloyoon Al-Koshi (Warsh)
Alzain Mohammad Ahmad
Emad Hafez
Fares Abbad
Hani Arrifai
Ibrahim Al-Akdar
Ibrahim Aldosari
Jamaan Alosaimi
Jamal Shaker Abdullah
Khaled Al-Qahtani
Khalid Abdulkafi
Khalid Almohana
Khalifa Altunaiji
Maher Al-Meaqli
Maher Shakhashero
Mahmood Al rifai
Mahmood AlSheimy
Mahmoud Ali Albanna (Hafs A'n Assem)
Mahmoud Ali Albanna (Mjawwad)
Mahmoud Khalil Al-Hussary (Hafs A'n Assem)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Mjawwad)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Warsh)
Mishary Rashed Al-Efasy
Mohammad Abdullkarem
Mohammad Al-Abdullah (Al-Dorai Kisaai)
Mohammad Al-Abdullah (Al-Bizi n Qunbol)
Mohammad Al-Tablaway
Mohammad Saleh Alim Shah
Mohammed Al-Lohaidan
Mohammad Ayyub
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Mojawwad)
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Hafs A'n Assem)
Mousa Bilal
Muftah Alsaltany (AlDorai A'n Al-Kisa'ai)
Muftah Alsaltany (Aldori A'n Abi Amr)
Mustafa Al-Lahoni
Mustafa Ismail
Mustafa Raad Al-Azawi
Mohammad Jibreel
Nabil Ar-Rifa
Omar Al-Qazabri (Warsh)
Saad Al-Ghamdi
Saber Abdulhakm
Sahl Yassin
Salah Albudair
Salah Alhashim
Saud Al-Shuraim
Sayeed Ramadan
Shirazad Taher
Salah Bukhatir
Tawfeeq As-Sayegh
Waleed Alnaihi
Yahya Hawwa
Yasser Al-Mazroyee
Yasser Al-Qurashi
Yousef Alshoaey
Zaki Daghistani

Sembunyikan semula


1 . 'Idhā Waqa`ati Al-Wāqi`atu.  

Apabila berlaku hari kiamat itu,  

2 . Laysa Liwaq`atihā Kādhibatun.  

Tiada sesiapapun yang dapat mendustakan kejadiannya.  

3 . Khāfiđatun Rāfi`atun.  

Kejadian hari kiamat itu merendahkan (golongan yang ingkar), dan meninggikan (golongan yang taat).  

4 . 'Idhā Rujjati Al-'Arđu Rajjāan.  

(Ia berlaku) semasa bumi bergoncang dengan sebebar-benar goncangan.  

5 . Wa Bussati Al-Jibālu Bassāan.  

Dan gunung-ganang dihancur leburkan dengan selebur-leburnya,  

6 . Fakānat Habā'an Munbaththāan.  

Lalu menjadilah ia debu yang bertebaran,  

7 . Wa Kuntum 'Azwājāan Thalāthatan.  

Dan kamu pula menjadi tiga puak (yang berlainan keadaannya);  

8 . Fa'aşĥābu Al-Maymanati Mā 'Aşĥābu Al-Maymanati.  

Iaitu puak pihak kanan; alangkah bahagianya keadaan puak pihak kanan itu?  

9 . Wa 'Aşĥābu Al-Mash'amati Mā 'Aşĥābu Al-Mash'amati.  

Dan puak pihak kiri; - alangkah seksanya keadaan puak pihak kiri itu?  

10 . Wa As-Sābiqūna As-Sābiqūna.  

Dan (puak yang ketiga pula ialah) orang-orang yang telah mendahului (dalam mengerjakan kebaikan di dunia), - yang akan mendahului (mencapai balasan yang sebaik-baiknya di akhirat kelak);  

11 . 'Ūlā'ika Al-Muqarrabūna.  

Mereka itulah orang-orang yang didampingkan (di sisi Allah),  

12 . Fī Jannāti An-Na`īmi.  

(Tinggal menetap) di dalam Syurga-syurga yang penuh nikmat.  

13 . Thullatun Mina Al-'Awwalīna.  

(Di antaranya) sekumpulan besar dari umat-umat manusia yang terdahulu;  

14 . Wa Qalīlun Mina Al-'Ākhirīna.  

Dan sebilangan kecil dari orang-orang yang datang kemudian.  

15 . `Alaá Sururin Mawđūnatin.  

(Mereka duduk di dalam Syurga itu) di atas takhta-takhta kebesaran yang bertatahkan permata;  

16 . Muttaki'īna `Alayhā Mutaqābilīna.  

Sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan.  

17 . Yaţūfu `Alayhim Wildānun Mukhalladūna.  

Mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka, -  

18 . Bi'akwābin Wa 'Abārīqa Wa Ka'sin Min Ma`īnin.  

Dengan membawa piala-piala minuman dan tekoh-tekoh serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.  

19 . Lā Yuşadda`ūna `Anhā Wa Lā Yunzifūna.  

Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya.  

20 . Wa Fākihatin Mimmā Yatakhayyarūna.  

Dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka pilih,  

21 . Wa Laĥmi Ţayrin Mimmā Yashtahūna.  

Serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini.  

22 . Wa Ĥūrun `Īnun.  

Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya,  

23 . Ka'amthāli Al-Lu'ulu'ui Al-Maknūni.  

Seperti mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.  

24 . Jazā'an Bimā Kānū Ya`malūna.  

(Semuanya itu) sebagai balasan bagi (amal-amal baik) yang mereka telah kerjakan.  

25 . Lā Yasma`ūna Fīhā Laghwan Wa Lā Ta'thīmāan.  

Mereka tidak akan mendengar dalam Syurga itu perkataan yang sia-sia dan tiada pula sesuatu yang menyebabkan dosa; -  

26 . 'Illā Qīlāan Salāmāan Salāmāan.  

Mereka hanya mendengar ucapan: " Selamat! Selamat! " (dari satu kepada yang lain).  

27 . Wa 'Aşĥābu Al-Yamīni Mā 'Aşĥābu Al-Yamīni.  

Dan puak kanan, - alangkah bahagianya keadaan puak kanan itu?  

28 . Fī Sidrin Makhđūdin.  

Mereka bersenang-lenang di antara pohon-pohon bidara yang tidak berduri.  

29 . Wa Ţalĥin Manđūdin.  

Dan pokok-pokok pisang yang tersusun rapi buahnya,  

30 . Wa Žillin Mamdūdin.  

Dan naungan yang tetap terbentang,  

31 . Wa Mā'in Maskūbin.  

Dan air yang sentiasa mengalir,  

32 . Wa Fākihatin Kathīratin.  

Serta buah-buahan yang banyak,  

33 . Lā Maqţū`atin Wa Lā Mamnū`atin.  

Yang tidak putus-putus dan tidak pula terlarang mendapatnya,  

34 . Wa Furushin Marfū`atin.  

Dan tempat-tempat tidur yang tertinggi keadaannya.  

35 . 'Innā 'Ansha'nāhunna 'Inshā'an.  

Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa,  

36 . Faja`alnāhunna 'Abkārāan.  

Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh),  

37 . `Urubāan 'Atrābāan.  

Yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya.  

38 . L'aşĥābi Al-Yamīni.  

(Semuanya itu disediakan) bagi puak kanan;  

39 . Thullatun Mina Al-'Awwalīna.  

Iaitu sebilangan besar dari orang-orang yang terdahulu,  

40 . Wa Thullatun Mina Al-'Ākhirīna.  

Dan sebilangan besar dari orang-orang yang datang kemudian.  

41 . Wa 'Aşĥābu Ash-Shimāli Mā 'Aşĥābu Ash-Shimāli.  

Dan puak kiri, - alangkah seksanya keadaan puak kiri itu?  

42 . Fī Samūmin Wa Ĥamīmin.  

Mereka diseksa dalam angin yang membakar dan air yang menggelegak  

43 . Wa Žillin Min Yaĥmūmin.  

Serta naungan dari asap hitam,  

44 . Lā Bāridin Wa Lā Karīmin.  

Yang tidak sejuk, dan tidak pula memberi kesenangan.  

45 . 'Innahum Kānū Qabla Dhālika Mutrafīna.  

Sesungguhnya mereka sebelum itu dilalaikan oleh kemewahan (dunia, dari mengingati hukum Tuhan).  

46 . Wa Kānū Yuşirrūna `Alaá Al-Ĥinthi Al-`Ažīmi.  

Dan mereka pula sentiasa melakukan dosa yang besar,  

47 . Wa Kānū Yaqūlūna 'A'idhā Mitnā Wa Kunnā Turābāan Wa `Ižāmāan 'A'innā Lamab`ūthūna.  

Dan juga mereka selalu berkata: "Adakah sesudah kita mati serta menjadi tanah dan tulang, betulkah kita akan dibangkitkan hidup semula?  

48 . 'Awa 'Ābā'uunā Al-'Awwalūna.  

"Dan adakah juga datuk nenek kita yang telah lalu, (akan dibangkitkan hidup semula)? "  

49 . Qul 'Inna Al-'Awwalīna Wa Al-'Ākhirīna.  

Katakanlah (kepada mereka): "Sesungguhnya orang-orang yang telah lalu dan orang-orang yang terkemudian,  

50 . Lamajmū`ūna 'Ilaá Mīqāti Yawmin Ma`lūmin.  

"Tetap akan dihimpunkan pada masa yang ditentukan - pada hari kiamat yang termaklum.  

51 . Thumma 'Innakum 'Ayyuhā Ađ-Đāllūna Al-Mukadhdhibūna.  

"Kemudian, sesungguhnya kamu wahai orang-orang yang sesat yang mendustakan (kedatangan hari kiamat),  

52 . La'ākilūna Min Shajarin Min Zaqqūmin.  

Tetap akan memakan (pada hari itu) dari sebatang pokok, iaitu pokok zaqqum,  

53 . Famāli'ūna Minhā Al-Buţūna.  

"Maka kamu akan memenuhi perut kamu dari pokok (yang pahit buahnya) itu,  

54 . Fashāribūna `Alayhi Mina Al-Ĥamīmi.  

"Selepas itu kamu akan meminum pula dari air panas yang menggelegak,  

55 . Fashāribūna Shurba Al-Hīmi.  

"Iaitu kamu akan minum seperti unta yang berpenyakit sentiasa dahaga dan tidak puas-puas".  

56 . Hādhā Nuzuluhum Yawma Ad-Dīni.  

Inilah (jenis-jenis azab) yang disediakan untuk menyambut mereka pada hari Pembalasan itu.  

57 . Naĥnu Khalaqnākum Falawlā Tuşaddiqūna.  

Kamilah yang telah menciptakan kamu (dari tiada kepada ada - wahai golongan yang ingkar), maka ada baiknya kalau kamu percaya (akan kebangkitan kamu hidup semula pada hari kiamat).  

58 . 'Afara'aytum Mā Tumnūna.  

(Mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu memikirkan keadaan air mani yang kamu pancarkan (ke dalam rahim)?  

59 . 'A'antum Takhluqūnahu 'Am Naĥnu Al-Khāliqūna.  

Adakah kamu yang menciptakannya atau Kami yang menciptakannya?  

60 . Naĥnu Qaddarnā Baynakumu Al-Mawta Wa Mā Naĥnu Bimasbūqīna.  

Kamilah yang menentukan (dan menetapkan masa) kematian (tiap-tiap seorang) di antara kamu, dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan;  

61 . `Alaá 'An Nubaddila 'Amthālakum Wa Nunshi'akum Fī Mā Lā Ta`lamūna.  

(Bahkan Kami berkuasa) menggantikan (kamu dengan) orang-orang yang serupa kamu (tetapi tidak seperti bawaan kamu), dan berkuasa menciptakan kamu dalam bentuk kejadian yang kamu tidak mengetahuinya.  

62 . Wa Laqad `Alimtum An-Nash'ata Al-'Ūlaá Falawlā Tadhkkarūna.  

Dan demi sesungguhnya, kamu telah sedia mengetahui tentang ciptaan diri kamu kali pertama, maka ada baiknya kalau kamu mengambil ingatan (bahawa Allah yang telah menciptakan kamu dari tiada kepada ada, berkuasa membangkitkan kamu hidup semula pada hari akhirat kelak).  

63 . 'Afara'aytum Mā Taĥruthūna.  

Maka (mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu melihat apa yang kamu tanam?  

64 . 'A'antum Tazra`ūnahu 'Am Naĥnu Az-Zāri`ūna.  

Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya?  

65 . Law Nashā'u Laja`alnāhu Ĥuţāmāan Fažalaltum Tafakkahūna.  

Kalau Kami kehendaki, sudah tentu Kami akan jadikan tanaman itu kering hancur (sebelum ia berbuah), maka dengan itu tinggalah kamu dalam keadaan hairan dan menyesal,  

66 . 'Innā Lamughramūna.  

(Sambil berkata): "Sesungguhnya kami menanggung kerugian.  

67 . Bal Naĥnu Maĥrūmūna.  

"Bahkan kami hampa (dari mendapat sebarang hasil) "  

68 . 'Afara'aytum Al-Mā'a Al-Ladhī Tashrabūna.  

Selain dari itu, tidakkah kamu melihat air yang kamu minum?  

69 . 'A'antum 'Anzaltumūhu Mina Al-Muzni 'Am Naĥnu Al-Munzilūna.  

Kamukah yang menurunkannya dari awan (sebagai hujan), atau Kami yang menurunkannya?  

70 . Law Nashā'u Ja`alnāhu 'Ujājāan Falawlā Tashkurūna.  

Kalau Kami kehendaki, Kami akan jadikan dia masin, maka ada baiknya kalau kamu bersyukur.  

71 . 'Afara'aytumu An-Nāra Allatī Tūrūna.  

Akhirnya, tidakkah kamu melihat api yang kamu nyalakan (dengan cara digesek)?  

72 . 'A'antum 'Ansha'tum Shajaratahā 'Am Naĥnu Al-Munshi'ūna.  

Kamukah yang menumbuhkan pokok kayunya, atau Kami yang menumbuhkannya?  

73 . Naĥnu Ja`alnāhā Tadhkiratan Wa Matā`āan Lilmuqwīna.  

Kami jadikan api (yang tercetus dari kayu basah) itu sebagai peringatan (bagi orang-orang yang lalaikan kebenaran hari akhirat) dan sebagai benda yang memberi kesenangan kepada orang-orang musafir.  

74 . Fasabbiĥ Biāsmi Rabbika Al-`Ažīmi.  

Oleh yang demikian - (wahai orang yang lalai) - bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar (sebagai bersyukur akan nikmat-nikmatNya itu).  

75 . Falā 'Uqsimu Bimawāqi`i An-Nujūmi.  

Maka Aku bersumpah: Demi tempat-tempat dan masa-masa turunnya bahagian-bahagian Al-Quran, -  

76 . Wa 'Innahu Laqasamun Law Ta`lamūna `Ažīmun.  

Dan sebenarnya sumpah itu adalah sumpah yang besar, kalaulah kamu mengetahuinya, -  

77 . 'Innahu Laqur'ānun Karīmun.  

Bahawa sesungguhnya (yang dibacakan kepada kamu) itu ialah Al-Quran yang mulia, (yang sentiasa memberi ajaran dan pimpinan),  

78 . Fī Kitābin Maknūnin.  

Yang tersimpan dalam Kitab yang cukup terpelihara,  

79 . Lā Yamassuhu 'Illā Al-Muţahharūna.  

Yang tidak disentuh melainkan oleh makhluk-makhluk yang diakui bersih suci;  

80 . Tanzīlun Min Rabbi Al-`Ālamīna.  

Al-Quran itu diturunkan dari Allah Tuhan sekalian alam.  

81 . 'Afabihadhā Al-Ĥadīthi 'Antum Mud/hinūna.  

Patutkah kamu (wahai golongan yang kufur ingkar) bersikap sambilewa terhadap keterangan-keterangan Al-Quran ini?  

82 . Wa Taj`alūna Rizqakum 'Annakum Tukadhdhibūna.  

Dan kamu jadikan sikap kamu mendustakannya (sebagai ganti) bahagian dan nasib kamu (menerima dan bersyukur akan ajarannya)?  

83 . Falawlā 'Idhā Balaghati Al-Ĥulqūma.  

Maka alangkah eloknya kalau semasa (roh seseorang dari kamu yang hampir mati) sampai ke kerongkongnya, -  

84 . Wa 'Antum Ĥīna'idhin Tanžurūna.  

Sedang kamu pada masa itu (berada di sekelilingnya) menyaksikan keadaannya, -  

85 . Wa Naĥnu 'Aqrabu 'Ilayhi Minkum Wa Lakin Lā Tubşirūna.  

Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat,  

86 . Falawlā 'In Kuntum Ghayra Madīnīna.  

Maka bukankah elok kalau kamu orang-orang yang tidak dikuasai (dan tidak tunduk kepada kekuasaan Kami), -  

87 . Tarji`ūnahā 'In Kuntum Şādiqīna.  

Kamu kembalikan roh itu (kepada keadaan sebelumnya) jika betul kamu orang-orang yang benar ?  

88 . Fa'ammā 'In Kāna Mina Al-Muqarrabīna.  

Kesudahannya: jika ia (yang mati itu) dari orang-orang " Muqarrabiin ",  

89 . Farawĥun Wa Rayĥānun Wa Jannatu Na`īmin.  

Maka (ia akan beroleh) rehat kesenangan, dan rahmat kesegaran, serta Syurga kenikmatan.  

90 . Wa 'Ammā 'In Kāna Min 'Aşĥābi Al-Yamīni.  

Dan jika ia dari puak kanan,  

91 . Fasalāmun Laka Min 'Aşĥābi Al-Yamīni.  

Maka (akan dikatakan kepadanya):" Selamat sejahtera kepadamu, (kerana engkau) dari puak kanan".  

92 . Wa 'Ammā 'In Kāna Mina Al-Mukadhdhibīna Ađ-Đāllīna.  

Dan jika ia dari (puak kiri) yang mendustakan (Rasulnya), lagi sesat,  

93 . Fanuzulun Min Ĥamīmin.  

Maka sambutan yang disediakan baginya adalah dari air panas yang menggelegak,  

94 . Wa Taşliyatu Jaĥīmin.  

Serta bakaran api neraka.  

95 . 'Inna Hādhā Lahuwa Ĥaqqu Al-Yaqīni.  

Sesungguhnya (segala yang disebutkan) itu adalah kebenaran yang diyakini.  

96 . Fasabbiĥ Biāsmi Rabbika Al-`Ažīmi.  

Oleh itu, bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar.  

0 Responses to "056 - سورة الواقعة (Hari Kiamat)"