068 - سورة القلم (Pena)


Qari: Mishary Rasheed Al-Efasy

Klik untuk dengar bacaan lain.

Abdelbari Al-Toubayti
Abdul Aziz Al-Ahmad
Abdulbari Mohammad
Abdulbasit Abdulsamad (Hafs A'n Assem)
Abdulbasit Abdulsamad (Mojawwad)
Abdulbasit Abdulsamad (Warsh An Nafi)
Abdullah Al-Johany
Abdullah Basfer
Abdullah Khayyat
Abdulmohsin Al-Qasim
Abdulmohsin Al-Obaikan
Abdulrahman Alsudaes
Abdulrasheed Soufi (Assosi An Abi Amr)
Abdulrasheed Soufi (Hamzah An Khalaf)
Abdulwadood Haneef
Abu Bakr Al Shatri
Adel Al-Khalbany
Adel Ryyan
Ahmad Al-Ajmy
Ahmad Al-Hawashi
Ahmad Nauina
Ahmed Saber
Akram Alalaqmi
Al-Qaria Yassen
Alashri Omran
Ali Alhuthaifi (Qalon An Nafia)
Ali Alhuthaifi (Hafs A'n Assem)
Ali Hajjaj Alsouasi
Ali Jaber
Aloyoon Al-Koshi (Warsh)
Alzain Mohammad Ahmad
Emad Hafez
Fares Abbad
Hani Arrifai
Ibrahim Al-Akdar
Ibrahim Aldosari
Jamaan Alosaimi
Jamal Shaker Abdullah
Khaled Al-Qahtani
Khalid Abdulkafi
Khalid Almohana
Khalifa Altunaiji
Maher Al-Meaqli
Maher Shakhashero
Mahmood Al rifai
Mahmood AlSheimy
Mahmoud Ali Albanna (Hafs A'n Assem)
Mahmoud Ali Albanna (Mjawwad)
Mahmoud Khalil Al-Hussary (Hafs A'n Assem)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Mjawwad)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Warsh)
Mishary Rashed Al-Efasy
Mohammad Abdullkarem
Mohammad Al-Abdullah (Al-Dorai Kisaai)
Mohammad Al-Abdullah (Al-Bizi n Qunbol)
Mohammad Al-Tablaway
Mohammad Saleh Alim Shah
Mohammed Al-Lohaidan
Mohammad Ayyub
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Mojawwad)
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Hafs A'n Assem)
Mousa Bilal
Muftah Alsaltany (AlDorai A'n Al-Kisa'ai)
Muftah Alsaltany (Aldori A'n Abi Amr)
Mustafa Al-Lahoni
Mustafa Ismail
Mustafa Raad Al-Azawi
Mohammad Jibreel
Nabil Ar-Rifa
Omar Al-Qazabri (Warsh)
Saad Al-Ghamdi
Saber Abdulhakm
Sahl Yassin
Salah Albudair
Salah Alhashim
Saud Al-Shuraim
Sayeed Ramadan
Shirazad Taher
Salah Bukhatir
Tawfeeq As-Sayegh
Waleed Alnaihi
Yahya Hawwa
Yasser Al-Mazroyee
Yasser Al-Qurashi
Yousef Alshoaey
Zaki Daghistani

Sembunyikan semula


1 . Nūn Wa Al-Qalami Wa Mā Yasţurūna.  

Nuun. Demi Pena dan apa yang mereka tulis, -  

2 . Mā 'Anta Bini`mati Rabbika Bimajnūnin.  

Engkau (wahai Muhammad) - dengan sebab nikmat pemberian Tuhanmu - bukanlah seorang gila (sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik, bahkan engkau adalah seorang yang bijaksana).  

3 . Wa 'Inna Laka La'ajrāan Ghayra Mamnūnin.  

Dan sesungguhnya engkau tetap beroleh pahala yang amat besar, yang tidak putus-putus, (sebagai balasan bagi menjalankan ajaran Islam);  

4 . Wa 'Innaka La`alá Khuluqin `Ažīmin.  

Dan bahawa sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yang amat mulia.  

5 . Fasatubşiru Wa Yubşirūna.  

Maka (tidak lama lagi) engkau akan melihat, dan mereka juga akan melihat, -  

6 . Bi'ayyīkum Al-Maftūnu.  

Siapakah orangnya yang gila di antara kamu semua.  

7 . 'Inna Rabbaka Huwa 'A`lamu Biman Đalla `An Sabīlihi Wa Huwa 'A`lamu Bil-Muhtadīna.  

Sesungguhnya Tuhanmu, Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat petunjuk.  

8 . Falā Tuţi` Al-Mukadhdhibīna.  

Oleh itu (berpegang teguhlah pada ajaran Islam yang sedang engkau amalkan, dan) janganlah engkau menurut kemahuan orang-orang yang mendustakan (ugama Allah).  

9 . Wa Ddū Law Tud/hinu Fayud/hinūna.  

Mereka suka kalaulah engkau bertolak ansur (menurut kemahuan mereka), supaya mereka juga bertolak ansur berlemah-lembut (pada zahirnya terhadapmu).  

10 . Wa Lā Tuţi` Kulla Ĥallāfin Mahīnin.  

Dan janganlah engkau (berkisar dari pendirianmu yang benar, dan jangan) menurut kemahuan orang yang selalu bersumpah, lagi yang hina (pendapatnya dan amalannya), -  

11 . Hammāzin Mashshā'in Binamīmin.  

Yang suka mencaci, lagi yang suka menyebarkan fitnah hasutan (untuk memecah belahkan orang ramai), -  

12 . Mannā`in Lilkhayri Mu`tadin 'Athīmin.  

Yang sering menghalangi amalan-amalan kebajikan, yang melanggar hukum-hukum ugama, lagi yang amat berdosa, -  

13 . `Utullin Ba`da Dhālika Zanīmin.  

Yang jahat kejam, yang selain itu tidak tentu pula bapanya.  

14 . 'An Kāna Dhā Mālin Wa Banīna.  

Adakah kerana ia seorang hartawan dan ramai anak-pinaknya (maka ia mendustakan ugama Kami)? -  

15 . 'Idhā Tutlaá `Alayhi 'Āyātunā Qāla 'Asāţīru Al-'Awwalīna.  

Apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat keterangan Kami, ia berkata: " (Ini ialah) cerita-cerita dongeng orang-orang dahulu kala".  

16 . Sanasimuhu `Alaá Al-Khurţūmi.  

(Orang yang bersifat demikian, akan didedahkan kehinaannya) - Kami akan adakan tanda di atas hidungnya (yang berupa belalai itu).  

17 . 'Innā Balawnāhum Kamā Balawnā 'Aşĥāba Al-Jannati 'Idh 'Aqsamū Layaşrimunnahā Muşbiĥīna.  

Sesungguhnya Kami telah timpakan mereka dengan bala bencana, sebagaimana Kami timpakan tuan-tuan punya kebun (dari kaum yang telah lalu), ketika orang-orang itu bersumpah (bahawa) mereka akan memetik buah-buah kebun itu pada esok pagi; -  

18 . Wa Lā Yastathnūna.  

Serta mereka tidak menyebut pengecualian.  

19 . Faţāfa `Alayhā Ţā'ifun Min Rabbika Wa Hum Nā'imūna.  

Maka kebun itu didatangi serta diliputi oleh bala bencana dari Tuhanmu (pada malam hari), sedang mereka semua tidur.  

20 . Fa'aşbaĥat Kālşşarīmi.  

Lalu menjadilah ia sebagai kebun yang telah binasa semua buahnya.  

21 . Fatanādaw Muşbiĥīna.  

Kemudian pada pagi-pagi, mereka panggil memanggil antara satu dengan yang lain -  

22 . 'An Aghdū `Alaá Ĥarthikum 'In Kuntum Şārimīna.  

(Setengahnya berkata): "Pergilah pada pagi-pagi ke kebun kamu, kalau betul kamu mahu memetik buahnya".  

23 . Fānţalaqū Wa Hum Yatakhāfatūna.  

Lalu berjalanlah mereka sambil berbisik (katanya):  

24 . 'An Lā Yadkhulannahā Al-Yawma `Alaykum Miskīnun.  

"Pada hari ini, janganlah hendaknya seorang miskin pun masuk ke kebun itu mendapatkan kamu".  

25 . Waghadaw `Alaá Ĥardin Qādirīna.  

Dan pergilah mereka pada pagi-pagi itu, dengan kepercayaan, (bahawa) mereka berkuasa menghampakan fakir miskin dari hasil kebun itu.  

26 . Falammā Ra'awhā Qālū 'Innā Lađāllūna.  

Sebaik-baik sahaja mereka melihat kebunnya, mereka berkata: "Sebenarnya kita sesat jalan, (ini bukanlah kebun kita)".  

27 . Bal Naĥnu Maĥrūmūna.  

(Setelah mereka perhati dengan teliti, mereka berkata: "Tidak! Kita tidak sesat), bahkan kita orang-orang yang dihampakan (dari hasil kebun kita, dengan sebab ingatan buruk kita sendiri)".  

28 . Qāla 'Awsaţuhum 'Alam 'Aqul Lakum Lawlā Tusabbiĥūna.  

Berkatalah orang yang bersikap adil di antara mereka: "Bukankah aku telah katakan kepada kamu (semasa kamu hendak menghampakan orang-orang fakir miskin dari habuannya): amatlah elok kiranya kamu mengingati Allah (serta membatalkan rancangan kamu yang jahat itu) ?"  

29 . Qālū Subĥāna Rabbinā 'Innā Kunnā Žālimīna.  

Mereka berkata (dengan sesalnya): "Maha Suci Tuhan Kami! Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berlaku zalim!"  

30 . Fa'aqbala Ba`đuhum `Alaá Ba`đin Yatalāwamūna.  

Kemudian setengahnya mengadap yang lain, sambil cela-mencela.  

31 . Qālū Yā Waylanā 'Innā Kunnā Ţāghīna.  

Mereka berkata: "Aduhai celakanya kita! Sesungguhnya kita adalah orang-orang yang melampaui batas.  

32 . `Asaá Rabbunā 'An Yubdilanā Khayrāan Minhā 'Innā 'Ilaá Rabbinā Rāghibūna.  

"Semoga Tuhan kita, (dengan sebab kita bertaubat) menggantikan bagi kita yang lebih baik daripada (kebun yang telah binasa) itu; sesungguhnya, kepada Tuhan kita sahajalah kita berharap".  

33 . Kadhālika Al-`Adhābu Wa La`adhābu Al-'Ākhirati 'Akbaru Law Kānū Ya`lamūna.  

Demikianlah azab seksa (yang telah ditimpakan kepada golongan yang ingkar di dunia), dan sesungguhnya azab hari akhirat lebih besar lagi; kalaulah mereka orang-orang yang berpengetahuan (tentulah mereka beringat-ingat).  

34 . 'Inna Lilmuttaqīna `Inda Rabbihim Jannāti An-Na`īmi.  

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, disediakan bagi mereka taman-taman Syurga yang penuh nikmat, di sisi Tuhan mereka.  

35 . 'Afanaj`alu Al-Muslimīna Kālmujrimīna.  

Patutkah Kami (berlaku tidak adil, dengan) menjadikan orang-orang Islam (yang taat), sama seperti orang-orang yang berdosa (yang kufur ingkar)?  

36 . Mā Lakum Kayfa Taĥkumūna.  

Apa sudah jadi kepada akal kamu? Bagaimana kamu menetapkan hukum (yang terang-terang salahnya itu)?  

37 . 'Am Lakum Kitābun Fīhi Tadrusūna.  

Adakah kamu mempunyai sesebuah Kitab (dari Allah) yang kamu baca dan pelajari?  

38 . 'Inna Lakum Fīhi Lamā Yatakhayyarūna.  

Bahawa di dalam Kitab itu membolehkan kamu mendapat apa sahaja yang kamu pilih?  

39 . 'Am Lakum 'Aymānun `Alaynā Bālighatun 'Ilaá Yawmi Al-Qiyāmati 'Inna Lakum Lamā Taĥkumūna.  

Atau adakah kamu mendapat akuan-akuan yang ditegaskan dengan sumpah dari Kami, yang tetap hingga hari kiamat, menentukan bahawa kamu dapat mencapai apa yang kamu putuskan?  

40 . Salhum 'Ayyuhum Bidhālika Za`īmun.  

Bertanyalah kepada mereka: "Siapakah orangnya di antara mereka yang menjamin benarnya hukum: bahawa mereka akan mendapat di akhirat apa yang didapati oleh orang Islam?"  

41 . 'Am Lahum Shurakā'u Falya'tū Bishurakā'ihim 'In Kānū Şādiqīna.  

Atau adakah mereka mempunyai sekutu-sekutu (yang sefaham dengan mereka? Kalau ada) maka hendaklah mereka membawanya, jika betul mereka orang-orang yang benar.  

42 . Yawma Yukshafu `An Sāqin Wa Yud`awna 'Ilaá As-Sujūdi Falā Yastaţī`ūna.  

(Ingatkanlah orang-orang yang tidak beriman) akan masa didedahkan kedahsyatan huru-hara (hari kiamat), dan mereka diseru supaya sujud maka mereka tidak dapat melakukannya, -  

43 . Khāshi`atan 'Abşāruhum Tarhaquhum Dhillatun Wa Qad Kānū Yud`awna 'Ilaá As-Sujūdi Wa Hum Sālimūna.  

Sambil pandangan mereka tunduk malu, serta mereka diliputi kehinaan; dan sesungguhnya mereka (di dunia) dahulu telahpun diseru supaya sujud (tetapi mereka enggan) sedang mereka dalam keadaan sihat.  

44 . Fadharnī Wa Man Yukadhdhibu Bihadhā Al-Ĥadīthi Sanastadrijuhum Min Ĥaythu Lā Ya`lamūna.  

Biarkanlah Aku sahaja (wahai Muhammad) dengan orang yang mendustakan keterangan Al-Quran ini, Kami akan menarik mereka sedikit demi sedikit (ke jurang kebinasaan), dari arah yang mereka tidak mengetahuinya.  

45 . Wa 'Umlī Lahum 'Inna Kaydī Matīnun.  

Dan Aku akan melanjutkan tempoh untuk mereka; sesungguhnya rancangan sulitKu (terhadap golongan yang kufur ingkar itu), amatlah kuat kukuh.  

46 . 'Am Tas'aluhum 'Ajrāan Fahum Min Maghramin Muthqalūna.  

Pernahkah engkau (wahai Muhammad) meminta sebarang bayaran kepada mereka (mengenai ajaran Islam yang engkau sampaikan), lalu mereka merasa berat menanggung bayaran itu (sehingga menjauhkan diri daripada menyahut seruanmu)?  

47 . 'Am `Indahum Al-Ghaybu Fahum Yaktubūna.  

Atau adakah di sisi mereka (Lauh Mahfuz yang mengandungi) perkara-perkara yang ghaib lalu mereka menyalin (daripadanya untuk menentang ajaran dan peringatanmu)?  

48 . Fāşbir Liĥukmi Rabbika Wa Lā Takun Kaşāĥibi Al-Ĥūti 'Idh Nādaá Wa Huwa Makžūmun.  

Maka bersabarlah (wahai Muhammad) menerima hukum Tuhanmu (memberi tempoh kepada mereka), dan janganlah engkau bersikap seperti orang yang telah ditelan oleh ikan. (Ingatlah kisahnya) ketika ia berdoa merayu dengan keadaan sesak sebak terkurung dalam perut ikan.  

49 . Lawlā 'An Tadārakahu Ni`matun Min Rabbihi Lanubidha Bil-`Arā'i Wa Huwa Madhmūmun.  

Kalaulah ia tidak didatangi nikmat pertolongan dari Tuhannya, nescaya tercampaklah ia ke tanah yang tandus (di tepi pantai) dalam keadaan ia ditempelak (kerana salah silapnya).  

50 . Fājtabāhu Rabbuhu Faja`alahu Mina Aş-Şāliĥīna.  

Selepas itu Tuhannya memilihnya, serta menjadikan dia dari orang-orang yang soleh.  

51 . Wa 'In Yakādu Al-Ladhīna Kafarū Layuzliqūnaka Bi'abşārihim Lammā Sami`ū Adh-Dhikra Wa Yaqūlūna 'Innahu Lamajnūnun.  

Dan sesungguhnya orang-orang yang kafir itu, hampir-hampir menggelincir dan menjatuhkanmu dengan pandangan mereka (yang penuh dengan permusuhan dan kebencian), semasa mereka mendengar Al-Quran sambil berkata: "Sebenarnya (Muhammad) itu, sungguh-sungguh orang gila".  

52 . Wa Mā Huwa 'Illā Dhikrun Lil`ālamīna.  

Padahal Al-Quran itu tidak lain hanyalah peringatan bagi umat manusia seluruhnya.  

0 Responses to "068 - سورة القلم (Pena)"