069 - سورة الحاقة (Hari Kiamat)


Qari: Mishary Rasheed Al-Efasy

Klik untuk dengar bacaan lain.

Abdelbari Al-Toubayti
Abdul Aziz Al-Ahmad
Abdulbari Mohammad
Abdulbasit Abdulsamad (Hafs A'n Assem)
Abdulbasit Abdulsamad (Mojawwad)
Abdulbasit Abdulsamad (Warsh An Nafi)
Abdullah Al-Johany
Abdullah Basfer
Abdullah Khayyat
Abdulmohsin Al-Qasim
Abdulmohsin Al-Obaikan
Abdulrahman Alsudaes
Abdulrasheed Soufi (Assosi An Abi Amr)
Abdulrasheed Soufi (Hamzah An Khalaf)
Abdulwadood Haneef
Abu Bakr Al Shatri
Adel Al-Khalbany
Adel Ryyan
Ahmad Al-Ajmy
Ahmad Al-Hawashi
Ahmad Nauina
Ahmed Saber
Akram Alalaqmi
Al-Qaria Yassen
Alashri Omran
Ali Alhuthaifi (Qalon An Nafia)
Ali Alhuthaifi (Hafs A'n Assem)
Ali Hajjaj Alsouasi
Ali Jaber
Aloyoon Al-Koshi (Warsh)
Alzain Mohammad Ahmad
Emad Hafez
Fares Abbad
Hani Arrifai
Ibrahim Al-Akdar
Ibrahim Aldosari
Jamaan Alosaimi
Jamal Shaker Abdullah
Khaled Al-Qahtani
Khalid Abdulkafi
Khalid Almohana
Khalifa Altunaiji
Maher Al-Meaqli
Maher Shakhashero
Mahmood Al rifai
Mahmood AlSheimy
Mahmoud Ali Albanna (Hafs A'n Assem)
Mahmoud Ali Albanna (Mjawwad)
Mahmoud Khalil Al-Hussary (Hafs A'n Assem)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Mjawwad)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Warsh)
Mishary Rashed Al-Efasy
Mohammad Abdullkarem
Mohammad Al-Abdullah (Al-Dorai Kisaai)
Mohammad Al-Abdullah (Al-Bizi n Qunbol)
Mohammad Al-Tablaway
Mohammad Saleh Alim Shah
Mohammed Al-Lohaidan
Mohammad Ayyub
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Mojawwad)
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Hafs A'n Assem)
Mousa Bilal
Muftah Alsaltany (AlDorai A'n Al-Kisa'ai)
Muftah Alsaltany (Aldori A'n Abi Amr)
Mustafa Al-Lahoni
Mustafa Ismail
Mustafa Raad Al-Azawi
Mohammad Jibreel
Nabil Ar-Rifa
Omar Al-Qazabri (Warsh)
Saad Al-Ghamdi
Saber Abdulhakm
Sahl Yassin
Salah Albudair
Salah Alhashim
Saud Al-Shuraim
Sayeed Ramadan
Shirazad Taher
Salah Bukhatir
Tawfeeq As-Sayegh
Waleed Alnaihi
Yahya Hawwa
Yasser Al-Mazroyee
Yasser Al-Qurashi
Yousef Alshoaey
Zaki Daghistani

Sembunyikan semula


1 . Al-Ĥāqqatu.  

Saat yang tetap berlaku itu -  

2 . Mā Al-Ĥāqqatu.  

Apakah dia sifat dan keadaan saat yang tetap berlaku itu?  

3 . Wa Mā 'Adrāka Mā Al-Ĥāqqatu.  

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui tentang sifat dan keadaan saat yang tetap berlaku itu? (Saat itu ialah hari kiamat).  

4 . Kadhdhabat Thamūdu Wa `Ādun Bil-Qāri`ati.  

Kaum Thamud dan Aad telah mendustakan hari (kiamat) yang menggempar dan mengharukan itu.  

5 . Fa'ammā Thamūdu Fa'uhlikū Biţ-Ţāghiyati.  

Maka (masing-masing menerima azab dunianya) - adapun Thamud (kaum Nabi Soleh), maka mereka telah dibinasakan dengan (petir) yang melampau dahsyatnya.  

6 . Wa 'Ammā `Ādun Fa'uhlikū Birīĥin Şarşarin `Ātiyatin.  

Adapun Aad (kaum Nabi Hud), maka mereka telah dibinasakan dengan angin ribut yang kencang, yang melampau kencangnya, -  

7 . Sakhkharahā `Alayhim Sab`a Layālin Wa Thamāniyata 'Ayyāmin Ĥusūmāan Fataraá Al-Qawma Fīhā Şar`aá Ka'annahum 'A`jāzu Nakhlin Khāwiyatin.  

Yang diarahkannya menyerang mereka tujuh malam lapan hari terus-menerus; (kalaulah engkau menyaksikannya) maka engkau akan melihat kaum itu bergelimpangan mati, seolah-olah mereka: batang-batang pohon kurma yang (tumbang dan) lompang.  

8 . Fahal Taraá Lahum Min Bāqiyatin.  

Dengan yang demikian, dapatkah engkau melihat lagi sisa-sisa mereka (yang masih hidup)?  

9 . Wa Jā'a Fir`awnu Wa Man Qablahu Wa Al-Mu'utafikātu Bil-Khāţi'ati.  

Dan (selain dari mereka) datanglah Firaun, dan orang-orang yang terdahulu daripadanya, serta penduduk negeri-negeri yang telah ditunggang balikkan - dengan melakukan perkara-perkara yang salah.  

10 . Fa`aşaw Rasūla Rabbihim Fa'akhadhahum 'Akhdhatan Rābiyatan.  

Iaitu masing-masing menderhaka kepada Rasul (yang diutuskan oleh) Tuhan mereka, lalu Allah menyeksa mereka dengan azab yang sentiasa bertambah.  

11 . 'Innā Lammā Ţaghaá Al-Mā'u Ĥamalnākum Fī Al-Jāriyati.  

Sesungguhnya Kami, - ketika air (banjir) melampaui hadnya (serta menenggelamkan gunung-ganang), - telah mengangkut (serta menyelamatkan nenek moyang) kamu ke dalam bahtera Nabi Nuh (yang bergerak laju pelayarannya).  

12 . Linaj`alahā Lakum Tadhkiratan Wa Ta`iyahā 'Udhunun Wā`iyatun.  

(Kami lakukan yang demikian) untuk Kami jadikan peristiwa itu satu pelajaran bagi kamu, dan untuk didengar serta diambil ingat oleh telinga (orang-orang) yang mahu menerima pengajaran.  

13 . Fa'idhā Nufikha Fī Aş-Şūri Nafkhatun Wāĥidatun.  

Kemudian (ketahuilah bahawa) apabila ditiup Sangkakala dengan sekali tiup, -  

14 . Wa Ĥumilat Al-'Arđu Wa Al-Jibālu Fadukkatā Dakkatan Wāĥidatan.  

Dan bumi serta gunung-ganang diangkat (dari tempatnya) lalu dihancurkan keduanya dengan sekali hancur, -  

15 . Fayawma'idhin Waqa`at Al-Wāqi`atu.  

Maka pada saat itu berlakulah hari kiamat, -  

16 . Wa Anshaqqat As-Samā'u Fahiya Yawma'idhin Wa Ahiyatun.  

Dan terbelahlah langit, lalu menjadilah ia pada saat itu reput (dan runtuh),  

17 . Wa Al-Malaku `Alaá 'Arjā'ihā Wa Yaĥmilu `Arsha Rabbika Fawqahum Yawma'idhin Thamāniyatun.  

Sedang malaikat-malaikat (ditempatkan) mengawal segala penjurunya, dan Arasy Tuhanmu pada saat itu dipikul oleh lapan malaikat di atas malaikat-malaikat yang mengawal itu.  

18 . Yawma'idhin Tu`rađūna Lā Takhfaá Minkum Khāfiyatun.  

Pada hari itu, kamu semua dihadapkan (untuk hitungan amal); tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi (kepada Allah) dari perkara-perkara kamu yang tersembunyi.  

19 . Fa'ammā Man 'Ūtiya Kitābahu Biyamīnihi Fayaqūlu Hā'uum Aqra'ū Kitābī.  

Maka sesiapa yang diberikan menerima Kitab amalnya dengan tangan kanannya, maka ia akan berkata (dengan sukacitanya kepada sesiapa yang ada di sisinya): ` Nah! Bacalah kamu Kitab amalku ini!  

20 . 'Innī Žanantu 'Annī Mulāqin Ĥisābiyah.  

"Sesungguhnya aku telah mengetahui dengan yakin, bahawa aku akan menghadapi hitungan amalku (pada hari yang ditentukan)!"  

21 . Fahuwa Fī `Īshatin Rāđiyatin.  

Maka (dengan itu) tinggalah dia dalam kehidupan yang senang lenang lagi memuaskan, -  

22 . Fī Jannatin `Āliyatin.  

Di dalam Syurga yang tinggi (darjatnya), -  

23 . Quţūfuhā Dāniyatun.  

Buah-buahannya dekat untuk dipetik.  

24 . Kulū Wa Ashrabū Hanī'āan Bimā 'Aslaftum Fī Al-'Ayyāmi Al-Khāliyati.  

(Masing-masing dipersilakan menikmatinya dengan dikatakan): "Makan dan minumlah kamu makanan dan minuman sebagai nikmat yang lazat dan baik kesudahannya, dengan sebab (amal-amal soleh) yang telah kamu kerjakan pada masa yang lalu (di dunia)!"  

25 . Wa 'Ammā Man 'Ūtiya Kitābahu Bishimālihi Fayaqūlu Yā Laytanī Lam 'Ūta Kitābīh.  

Adapun orang yang diberikan menerima Kitab amalnya dengan tangan kirinya, maka ia akan berkata (dengan sesalnya): "Alangkah baiknya kalau aku tidak diberikan Kitab amalku, -  

26 . Wa Lam 'Adri Mā Ĥisābīh.  

"Dan aku tidak dapat mengetahui hitungan amalku.  

27 . Yā Laytahā Kānat Al-Qāđiyata.  

"Alangkah baiknya kalau kematianku di dunia dahulu, menjadi kematian pemutus (yang menamatkan kesudahanku, tidak dibangkitkan lagi); -  

28 . Mā 'Aghnaá `Annī Mālīh.  

"Harta kekayaanku tidak dapat menolongku sedikitpun; -  

29 . Halaka `Annī Sulţānīh.  

Kuat kuasaku (dan hujjah-hujjahku membela diri), telah binasa dan hilang lenyap dariku".  

30 . Khudhūhu Faghullūhu.  

(Lalu diperintahkan malaikat penjaga neraka): "Tangkaplah orang yang berdosa itu serta belenggulah dia, -  

31 . Thumma Al-Jaĥīma Şallūhu.  

"Kemudian bakarlah dia di dalam neraka Jahiim; -  

32 . Thumma Fī Silsilatin Dhar`uhā Sab`ūna Dhirā`āan Fāslukūhu.  

"Selain dari itu, masukkanlah dia dalam (lingkaran) rantai besi yang ukuran panjangnya tujuh puluh hasta, (dengan membelitkannya ke badannya)!  

33 . 'Innahu Kāna Lā Yu'uminu Billāhi Al-`Ažīmi.  

"Sesungguhnya dia dahulu tidak beriman kepada Allah Yang Maha Besar,  

34 . Wa Lā Yaĥuđđu `Alaá Ţa`āmi Al-Miskīni.  

"Dan dia juga tidak menggalakkan (dirinya dan orang lain) memberi makanan (yang berhak diterima oleh) orang miskin.  

35 . Falaysa Lahu Al-Yawma Hāhunā Ĥamīmun.  

"Maka pada hari ini, tidak ada baginya di sini (seorangpun dari) kaum kerabat serta sahabat handai (yang dapat menolongnya), -  

36 . Wa Lā Ţa`āmun 'Illā Min Ghislīnin.  

"Dan tidak ada makanan (baginya) melainkan dari air danur,  

37 . Lā Ya'kuluhu 'Illā Al-Khāţi'ūna.  

"Yang tidak memakannya melainkan orang-orang yang melakukan perkara yang salah".  

38 . Falā 'Uqsimu Bimā Tubşirūna.  

Maka Aku bersumpah: Demi segala (yang nyata) yang kamu melihatnya, -  

39 . Wa Mā Lā Tubşirūna.  

Dan segala (yang ghaib) yang kamu tidak melihatnya, -  

40 . 'Innahu Laqawlu Rasūlin Karīmin.  

Bahawa sesungguhnya Al-Quran itu ialah (wahyu dari Kami) yang disampaikan oleh Rasul yang mulia.  

41 . Wa Mā Huwa Biqawli Shā`irin Qalīlāan Mā Tu'uminūna.  

Dan bukanlah Al-Quran itu perkataan seorang penyair (sebagaimana yang kamu dakwakan. Tetapi sayang!) amatlah sedikit kamu beriman.  

42 . Wa Lā Biqawli Kāhinin Qalīlāan Mā Tadhakkarūna.  

Dan juga bukanlah Al-Quran itu perkataan seorang pawang (sebagaimana yang kamu katakan. Tetapi sayang!) amatlah sedikit kamu mengambil peringatan.  

43 . Tanzīlun Min Rabbi Al-`Ālamīna.  

(Al-Quran itu) diturunkan dari Allah Tuhan sekalian alam.  

44 . Wa Law Taqawwala `Alaynā Ba`đa Al-'Aqāwīli.  

Dan kalaulah (Nabi Muhammad yang menyampaikan Al-Quran itu) mengatakan atas nama Kami secara dusta - sebarang kata-kata rekaan, -  

45 . La'akhadhnā Minhu Bil-Yamīni.  

Sudah tentu Kami akan menyentapnya, dengan kekuasaan Kami, -  

46 . Thumma Laqaţa`nā Minhu Al-Watīna.  

Kemudian sudah tentu Kami akan memutuskan tali jantungnya (supaya ia mati dengan serta-merta);  

47 . Famā Minkum Min 'Aĥadin `Anhu Ĥājizīna.  

Maka tidak ada seorangpun di antara kamu yang dapat menghalang (tindakan Kami itu) daripada menimpanya.  

48 . Wa 'Innahu Latadhkiratun Lilmuttaqīna.  

Dan sesungguhnya (Al-Quran) itu tetap menjadi peringatan bagi orang-orang yang bertaqwa.  

49 . Wa 'Innā Lana`lamu 'Anna Minkum Mukadhdhibīna.  

Dan sesungguhnya Kami sedia mengetahui bahawa ada di antara kamu yang mendustakan (Al-Quran, maka Kami akan membalasnya).  

50 . Wa 'Innahu Laĥasratun `Alaá Al-Kāfirīna.  

Dan sesungguhnya Al-Quran itu sudah tentu akan menyebabkan penyesalan bagi orang-orang yang kafir (semasa mereka menerima balasan).  

51 . Wa 'Innahu Laĥaqqu Al-Yaqīni.  

Dan sesungguhnya Al-Quran itu adalah kebenaran yang diyakini (dengan seyakin-yakinnya).  

52 . Fasabbiĥ Biāsmi Rabbika Al-`Ažīmi.  

Oleh itu bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar.  

0 Responses to "069 - سورة الحاقة (Hari Kiamat)"