079 - سورة النازعات (Malaikat-malaikat Yang Mencabut)


Qari: Abdulghani Abdullah

Klik untuk dengar bacaan lain.

Qari: Mishary Rasheed Al-Efasy

Klik untuk dengar bacaan lain.

Abdelbari Al-Toubayti
Abdul Aziz Al-Ahmad
Abdulbari Mohammad
Abdulbasit Abdulsamad (Hafs A'n Assem)
Abdulbasit Abdulsamad (Mojawwad)
Abdulbasit Abdulsamad (Warsh An Nafi)
Abdullah Al-Johany
Abdullah Basfer
Abdullah Khayyat
Abdulmohsin Al-Qasim
Abdulmohsin Al-Obaikan
Abdulrahman Alsudaes
Abdulrasheed Soufi (Assosi An Abi Amr)
Abdulrasheed Soufi (Hamzah An Khalaf)
Abdulwadood Haneef
Abu Bakr Al Shatri
Adel Al-Khalbany
Adel Ryyan
Ahmad Al-Ajmy
Ahmad Al-Hawashi
Ahmad Nauina
Ahmed Saber
Akram Alalaqmi
Al-Qaria Yassen
Alashri Omran
Ali Alhuthaifi (Qalon An Nafia)
Ali Alhuthaifi (Hafs A'n Assem)
Ali Hajjaj Alsouasi
Ali Jaber
Aloyoon Al-Koshi (Warsh)
Alzain Mohammad Ahmad
Emad Hafez
Fares Abbad
Hani Arrifai
Ibrahim Al-Akdar
Ibrahim Aldosari
Jamaan Alosaimi
Jamal Shaker Abdullah
Khaled Al-Qahtani
Khalid Abdulkafi
Khalid Almohana
Khalifa Altunaiji
Maher Al-Meaqli
Maher Shakhashero
Mahmood Al rifai
Mahmood AlSheimy
Mahmoud Ali Albanna (Hafs A'n Assem)
Mahmoud Ali Albanna (Mjawwad)
Mahmoud Khalil Al-Hussary (Hafs A'n Assem)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Mjawwad)
Mahmmoud Khalil Al-Husary (Warsh)
Mishary Rashed Al-Efasy
Mohammad Abdullkarem
Mohammad Al-Abdullah (Al-Dorai Kisaai)
Mohammad Al-Abdullah (Al-Bizi n Qunbol)
Mohammad Al-Tablaway
Mohammad Saleh Alim Shah
Mohammed Al-Lohaidan
Mohammad Ayyub
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Mojawwad)
Mohammed Siddiq Al-Minshawi (Hafs A'n Assem)
Mousa Bilal
Muftah Alsaltany (AlDorai A'n Al-Kisa'ai)
Muftah Alsaltany (Aldori A'n Abi Amr)
Mustafa Al-Lahoni
Mustafa Ismail
Mustafa Raad Al-Azawi
Mohammad Jibreel
Nabil Ar-Rifa
Omar Al-Qazabri (Warsh)
Saad Al-Ghamdi
Saber Abdulhakm
Sahl Yassin
Salah Albudair
Salah Alhashim
Saud Al-Shuraim
Sayeed Ramadan
Shirazad Taher
Salah Bukhatir
Tawfeeq As-Sayegh
Waleed Alnaihi
Yahya Hawwa
Yasser Al-Mazroyee
Yasser Al-Qurashi
Yousef Alshoaey
Zaki Daghistani

Sembunyikan semula


1 . Wa An-Nāzi`āti Gharqāan.

Demi (makhluk-makhluk) yang mencabut (apa yang ditugaskan mencabutnya) dengan cara yang sekasar-kasarnya;

2 . Wa An-Nāshiţāti Nashţāan.

Dan yang menarik (apa yang ditugaskan menariknya) dengan cara yang selembut-lembutnya;

3 . Wa As-Sābiĥāti Sabĥāan.

Dan demi (makhluk-makhluk) yang cergas bergerak (menerima perintah) dengan gerak yang secergas-cergasnya;

4 . Fālssābiqāti Sabqāan.

Lalu masing-masing berlumba-lumba dahulu-mendahului (menjalankan tugasnya) dengan cara yang sesungguh-sungguhnya;

5 . Fālmudabbirāti 'Amrāan.

Serta menyempurnakan tadbir urusan alam yang diperintahkan kepadanya; (sumpah demi sumpah, sesungguhnya kamu akan dibangkitkan hidup semula pada hari kiamat)! -

6 . Yawma Tarjufu Ar-Rājifatu.

Pada masa berlakunya "tiupan sangkakala yang pertama" yang menggoncangkan alam, (sehingga mati segala yang bernyawa dan punah-ranah sekalian makhluk selain dari yang dikecualikan),

7 . Tatba`uhā Ar-Rādifatu.

Tiupan yang pertama itu diikuti oleh tiupan yang kedua, (yang menyebabkan orang-orang yang mati semuanya hidup semula serta keluar dari kubur masing-masing);

8 . Qulūbun Yawma'idhin Wājifatun.

Hati (manusia) pada hari itu berdebar-debar takut,

9 . 'Abşāruhā Khāshi`atun.

Pemandangannya tunduk gerun.

10 . Yaqūlūna 'A'innā Lamardūdūna Fī Al-Ĥāfirati.

Mereka (yang ingkar) berkata: "Sungguhkah kita akan dikembalikan hidup seperti keadaan di dunia dahulu?

11 . 'A'idhā Kunnā `Ižāmāan Nakhiratan.

"Bolehkah (dihidupkan semula) sesudah kita menjadi tulang yang reput?"

12 . Qālū Tilka 'Idhāan Karratun Khāsiratun.

Mereka berkata lagi (secara mengejek: "Kalaulah berlaku) yang demikian, sudah tentu kembalinya kita (hidup semula) itu satu perkara yang merugikan!"

13 . Fa'innamā Hiya Zajratun Wāĥidatun.

(Menghidupkan semula tidaklah sukar), kerana berlakunya perkara itu hanyalah dengan satu jeritan (yang terbit dari tiupan sangkakala yang kedua), -

14 . Fa'idhā Hum Bis-Sāhirati.

Yang menyebabkan mereka dengan serta-merta berada di muka bumi yang putih rata.

15 . Hal 'Tāka Ĥadīthu Mūsaá.

Sudahkah sampai kepadamu (wahai Muhammad) perihal Nabi Musa?

16 . 'Idh Nādāhu Rabbuhu Bil-Wādi Al-Muqaddasi Ţuwan.

Ketika ia diseru oleh Tuhannya di "Wadi Tuwa" yang suci; -

17 . Adh/hab 'Ilaá Fir`awna 'Innahu Ţaghaá.

(Lalu diperintahkan kepadanya): "Pergilah kepada Firaun, sesungguhnya ia telah melampaui batas (dalam kekufuran dan kezalimannya);

18 . Faqul Hal Laka 'Ilaá 'An Tazakkaá.

"Serta katakanlah kepadanya: `Adakah engkau suka hendak mensucikan dirimu (dari kekufuran)?

19 . Wa 'Ahdiyaka 'Ilaá Rabbika Fatakhshaá.

`Dan mahukah, aku tunjuk kepadamu jalan mengenal Tuhanmu, supaya engkau merasa takut (melanggar perintahNya)? ' "

20 . Fa'arāhu Al-'Āyata Al-Kubraá.

(Setelah Nabi Musa menyempurnakan perintah Tuhannya, dan Firaun pun meminta bukti kebenarannya); maka Nabi Musa memperlihatkan kepada Firaun: mukjizat yang besar.

21 . Fakadhdhaba Wa `Aşaá.

Lalu Firaun mendustakan (Nabi Musa) dan menderhaka (kepada Allah);

22 . Thumma 'Adbara Yas`aá.

Kemudian ia berpaling ingkar sambil menjalankan usahanya (menentang Nabi Musa).

23 . Faĥashara Fanādaá.

Lalu ia menghimpunkan orang-orangnya dan menyeru, -

24 . Faqāla 'Anā Rabbukumu Al-'A`laá.

Dengan berkata: "Akulah tuhan kamu, yang tertinggi".

25 . Fa'akhadhahu Allāhu Nakāla Al-'Ākhirati Wa Al-'Ūlaá.

Maka Allah menyeksa Firaun di akhirat dan di dunia ini, dengan azab yang menakutkan sesiapa yang mengetahuinya.

26 . 'Inna Fī Dhālika La`ibratan Liman Yakhshaá.

Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang takut (melanggar perintah Tuhannya).

27 . 'A'antum 'Ashaddu Khalqāan 'Ami As-Samā'u Banāhā.

(Wahai golongan yang ingkarkan kebangkitan hidup semula!) Kamukah yang sukar diciptakan atau langit? Tuhan telah membinanya (dengan Kukuh)!

28 . Rafa`a Samkahā Fasawwāhā.

Ia telah meninggikan bangunan langit itu lalu menyempurnaKannya,

29 . Wa 'Aghţasha Laylahā Wa 'Akhraja Đuĥāhā.

Dan Ia menjadikan malamnya gelap-gelita, serta menjadikan siangnya terang-benderang.

30 . Wa Al-'Arđa Ba`da Dhālika Daĥāhā.

Dan bumi sesudah itu dihamparkannya (untuk kemudahan penduduknya), -

31 . 'Akhraja Minhā Mā'ahā Wa Mar`āhā.

Ia mengeluarkan dari bumi itu: airnya dan tumbuh-tumbuhannya;

32 . Wa Al-Jibāla 'Arsāhā.

Dan gunung-ganang pula dikukuhkan letaknya (di bumi, sebagai pancang pasak yang menetapnya);

33 . Matā`āan Lakum Wa Li'an`āmikum.

(Semuanya itu) untuk kegunaan kamu dan binatang-binatang ternak kamu.

34 . Fa'idhā Jā'ati Aţ-Ţāmmatu Al-Kubraá.

Maka apabila datang hari yang bencananya amat besar, -

35 . Yawma Yatadhakkaru Al-'Insānu Mā Sa`aá.

Iaitu hari manusia akan mengingati apa yang telah diusahakannya, -

36 . Wa Burrizati Al-Jaĥīmu Liman Yaraá.

Dan neraka diperlihatkan kepada sesiapa sahaja yang dapat melihatnya, -

37 . Fa'ammā Man Ţaghaá.

Maka (dapatlah masing-masing mengetahui kesudahannya); adapun orang yang melampau (perbuatan derhakanya), -

38 . Wa 'Āthara Al-Ĥayāata Ad-Dunyā.

Serta ia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, -

39 . Fa'inna Al-Jaĥīma Hiya Al-Ma'waá.

Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya.

40 . Wa 'Ammā Man Khāfa Maqāma Rabbihi Wa Nahaá An-Nafsa `Ani Al-Hawaá.

Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, -

41 . Fa'inna Al-Jannata Hiya Al-Ma'waá.

Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya.

42 . Yas'alūnaka `Ani As-Sā`ati 'Ayyāna Mursāhā.

Mereka (yang ingkar) selalu bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang hari kiamat: "Bilakah masa datangnya?"

43 . Fīma 'Anta Min Dhikrāhā.

Apa hubungannya tugasmu dengan (soal) menerangkan masa kedatangan hari kiamat itu?

44 . 'Ilaá Rabbika Muntahāhā.

Kepada Tuhanmu lah terserah kesudahan ilmu mengenainya.

45 . 'Innamā 'Anta Mundhiru Man Yakhshāhā.

Tugasmu hanyalah memberi amaran kepada orang yang takut akan huru-hara hari kiamat itu.

46 . Ka'annahum Yawma Yarawnahā Lam Yalbathū 'Illā `Ashīyatan 'Aw Đuĥāhā.

(Sangatlah dahsyatnya huru-hara hari itu, sehingga orang-orang yang bersalah merasa) pada masa melihatnya: seolah-olah mereka tidak tinggal di dunia melainkan sekadar satu petang atau paginya sahaja.

0 Responses to "079 - سورة النازعات (Malaikat-malaikat Yang Mencabut)"